Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Siap-Siap, Guru Juga Bakal Dirotasi Sesuai Zonasi

Ilustrasi guru mengajar | Foto: detik
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengatakan akan melakukan rotasi guru berbasis pada sistem zonasi. Guru di Jogja minta pemerintah cermat dalam menerapkan sistem zonasi guru.

“Setelah digunakan untuk Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB), maka akan dilakukan rotasi guru dalam waktu dekat,” ujar Mendikbud di Jakarta, Senin (29/7).

Tujuan rotasi guru tersebut untuk pemerataan kualitas pendidikan di masing-masing zona. Guru yang bagus tidak hanya mengajar di sekolah bagus, tetapi juga dipindah ke sekolah lain agar kualitas sekolah itu juga meningkat.

Selain itu, sistem zonasi juga dilakukan untuk penanganan sarana prasarana agar sesuai dengan kondisi di zona itu. Menurut Muhadjir, tidak boleh ada bantuan yang menumpuk di suatu sekolah padahal sekolah lain juga membutuhkan.

“Untuk penanganan sarana prasarana harus lebih betul-betul terseleksi dan terarah sesuai dengan tingkat ketimpangan sarana di zona masing-masing,” kata dia.

Ia menambahkan sistem zonasi juga akan membantu untuk pemetaan sekolah yang membutuhkan bantuan. “Dengan adanya sistem zonasi ini, maka akan ketahuan mana sekolah yang memerlukan bantuan mana yang tidak,” terang Mendikbud.

Baca juga: Menkeu: Alokasi Dana Pendidikan Tahun Ini Capai Rp492,5 Triliun

Sementara itu, sejumlah guru dan kepala sekolah di DIY meminta pemerintah pusat benar-benar mencermati kondisi di daerah, sebelum menerapkan kebijakan rotasi dan zonasi guru.

Misalnya dikemukakan oleh Wakil Kepala SMA N 1 Depok, Eko Yulianto. Pada prinsipnya ia mendukung kebijakan Kemendikbud yang akan melakukan rotasi dan zonasi guru dalam rangka pemerataan kualitas pendidikan. Logis hal itu dilakukan, mengingat sebelumnya telah dilaksanakan pemerataan siswa.

Kendati demikian, kebijakan itu juga harus diikuti pemerataan aspek pendidikan yang lain. Seperti sarana prasarana, sebaran sekolah berdasarkan wilayah, maupun dukungan fasilitas pendidikan lainnya, yang mampu mewujudkan sekolah yang berkualitas.

“Rotasi guru dalam rangka menjaga dan meningkatkan mutu pendidikan merupakan hal yang wajar. Namun perlu dikaji sungguh-sungguh implementasinya,” kata dia, Senin (29/7).

Kajian yang dilakukan meliputi usia guru, jarak rumah guru ke sekolah, ketercukupan jam mengajar dan lainnya. Pasalnya, guru berusia lanjut tentu terbatas kemampuan mobilitasnya, apalagi yang jarak rumah ke tempat bekerja di sekolah yang sangat jauh, justru akan menghambat kinerja yang bersangkutan.

Rotasi guru yang kurang cermat menghitung ketercukupan jam mengajar, justru menimbulkan keresahan karena terkait dengan profesionalitas dan tunjangan sertifikasi guru.

Terkait masa bekerja di suatu tempat, Eko menyebutnya relatif, karena setiap orang memiliki batas kejenuhan masing-masing. Hanya saja ia membenarkan, jika terlalu lama memang bisa membuat kejenuhan. Namun bagi guru yang profesional, justru menambah pendalaman dan pemahaman tentang subjek didiknya secara berkesinambungan.

“Kebijakan rotasi secara periodik juga harus diikuti kemampuan guru dalam beradaptasi secara cepat di lingkungan barunya,” paparnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*