fbpx Press "Enter" to skip to content

Proyek Tol Solo-Jogja Bakal Dibikin Dua Paket, Jateng Dikerjakan Dulu

Selasa, 11 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menyatakan proyek jalan tol Solo-Jogja akan dibuat menjadi dua paket, mengingat untuk trase di wilayah Jogja hingga kini belum final.

Dia menjelaskan, proyek pembangunan jalan tol Solo – Jogja yang berada di Jawa Tengah dilakukan terlebih dahulu sambil menyelesaikan desain trase yang di wilayah Yogyakarta. Adapun lelang pengerjaan proyek jalan tol Solo – Jogja yang berada di bagian Jawa Tengah akan dilakukan dalam waktu dekat.

“Solo – Yogyakarta kita bikin dua, kelihatannya dua paket ya. Yang kita mulai dulu yang di Jawa Tengah sambil kita memfinalkan desain trase yang di Jogja,” kata Basuki di Semarang, belum lama ini, seperti dikutip dari Tempo.

Saat ini, Basuki meminta proyek jalan tol Solo – Jogja yang berada di Jogja tidak terlalu banyak membebaskan lahan. Pasalnya, lahan yang ada di daerah tersebut tidak banyak.

Oleh karena itu, menurut Basuki, nantinya akan dicari trase yang paling optimal terkait dengan proyek tersebut. Selain itu, terdapat beberapa ruas yang juga akan dibangun melayang atau elevated agar tidak terlalu banyak membebaskan lahan.

Baca juga: DPRD Minta Pembangunan Overpass Joglo Diprioritaskan

“Lahan di Yogyakarta ini kan kecil. Jadi, saya sendiri minta jangan sampai terlalu banyak membebaskan lahan. Jadi, kita bikin seminimal mungkin karena makin besar pembebasan lahan makin mengurangi lahan di Yogyakarta,” kata Basuki.

Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR Sugiyartanto, menjelaskan lebih jauh soal dua paket pembangunan tol Solo –  Jogja tersebut. Dua paket proyek itu terdiri dari Solo – Prambanan yang masuk dalam wilayah Jawa Tengah dan Jogja – Prambanan yang berada di wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta.

Sebelumnya, Direktur Utama PT Adhi Karya (Persero) Tbk. Budi Harto menyatakan pihaknya masih menunggu pelaksanaan tender proyek tol Solo – Jogja dari pemerintah. Tender ruas tol tersebut ditargetkan dilakukan pada tahun ini juga.

“Kami memprakarsa, jadi kami mengajukan usulan, pemerintah setujui, kami melakukan studi, membuat desain, desain kami serahkan kepada pemerintah,” ujar Budi Harto, belum lama ini.

Menurut Budi Harto, pemerintah mengundang pihak yang ingin ikut tender, termasuk Adhi Karya. Pihaknya di dalam tender itu mendapat keistimewaan yaitu right to match atau hak menyamakan penawaran terhadap penawar terbaik.

Tender atas pembangunan tol Solo-Jogja dengan panjang 160 km dan memiliki nilai investasi Rp 21 triliun ini rencananya akan dilakukan pada tahun ini. (lna)

Satu Komentar

  1. Benny Benny Jumat, 14 Juni 2019

    Saran saja. Lebih baik Jogja tetap istimewa krn akan menjadi ikon pada peradaban 100 tahun lg bhw JOGJA TETAP ISTIMEWA TANPA HARUS TERKINTAMINASI OLEH TOLISASI.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id