fbpx Press "Enter" to skip to content

Magelang Bersiap Jadi Kota Satelitnya Candi Borobudur

Selasa, 25 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, MAGELANG – Kota Magelang sedang bersiap menjadi kota satelit. Ini dilakukan Pemerintah Kota Magelang untuk merespons beragam pembangunan yang dilakukan pemerintah di daerah sekitar Kota Magelang.

Menurut Wali Kota Magelang Sigit Widyonindito, Kota Magelang harus bersiap jadi kota satelitnya Candi Borobudur. Berbagai komponen masyarakat di Kota Magelang, Jawa Tengah, harus bisa menangkap peluang bagi peningkatan kesejahteraan terkait dengan pengembangan kepariwisataan Candi Borobudur. Dia mengajak masyarakat menangkap peluang itu dan mejadi tuan rumah yang baik.

”Karena selama ini Candi Borobudur yang kita lihat megah itu tidak sebanding dengan Angkor Wat. Di sana kecil, tapi blow up yang besar,” ujar Sigit, belum ini.

Sigit menyebut pemerintah pusat saat ini tengah gencar membangun. Antara lain pembangunan Bandara YIA Kulonprogo, jalan tol Jogja-Solo dan juga pengembangan destinasi wisata Candi Borobudur di Kabupaten Magelang. Menurut Sigit hal itu sejalan dengan program Kota Magelang “Ayo ke Magelang” tahap dua.

Ditambahkannya, tahun 2020 pemkot ingin mengulang sukses ‘Ayo ke Magelang’ tahap 2, dengan tagline Moncer Serius. Saat ini konsep tersebut sedang dirumuskan yang terbaik. Karena itu bagaimana bisa ambil  momen itu “Lalu tol Bawen-Jogja dan destinasi wisata Candi Borobudur,” imbuhnya.

Baca juga: Gunakan Telescope Menikmati Borobudur Kini Bisa Dari Desa Nglinggo

Kepada anggota  TP PKK, Sigit menyebut merupakan salah satu organisasi yang ikut memajukan Kota Magelang. Organisasi wanita ini menjadi motor penggerak utama dalam masyarakat.

Candi Borobudur yang dibangun dengan tatanan sekitar dua juta batuan andesit pada abad ke-8, masa pemerintahan Dinasti Syailendra itu, terletak di Kabupaten Magelang, bertetangga dengan Kota Magelang.

Sejak beberapa tahun lalu, Candi Borobudur juga telah ditetapkan oleh Badan PBB untuk Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan (UNESCO) sebagai warisan budaya dunia.

Sigit menyebutkan bahwa Candi Borobudur yang megah memiliki daya tarik kuat bagi kunjungan wisatawan, baik nusantara maupun mancanegara.

“Kota Magelang sebagai kota satelit harus mampu menangkap peluang atas pembangunan-pembangunan serta destinasi wisata kelas dunia Candi Borobudur,” ujar dia dalam keterangan tertulis Humas Pemkot Magelang.

Pembangunan itu, ujar dia, sejalan dengan program Pemerintah Kota Magelang, “Ayo ke Magelang” tahap kedua dengan tagline “Kota Magelang Modern, Cerdas, Sejahtera, dan Religius (Kota Magelang Moncer Serius) 2020”.

“Ini sedang dirumuskan yang terbaik bagaimana ambil momen itu seiring dengan pembangunan Bandara NYIA, kemudian Jalan Tol Yogya-Solo, sudah ada konsepnya, lalu Tol Bawen-Yogya, dan destinasi wisata Candi Borobudur,” kata dia. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id