fbpx Press "Enter" to skip to content

Cuaca Panas Ekstrim di India, Aspal Meleleh, 36 Orang Meninggal

Minggu, 16 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Sejumlah wilayah di India mengalami cuaca panas yang ekstrim dalam beberapa hari terakhir. Aspal di tol kawasan Agra, India, meleleh akibat gelombang panas ketika suhu udara sekitar 45 derajat Celsius, bahkan di awal bulan lalu suhu panas mencapai 51 derajat celcius.

Dikutip dari New York Times melaporkan warna jalan tersebut semakin hitam legam dan permukaannya berubah. Sebanyak 36 orang dilaporkan meninggal akibat gelombang panas yang terjadi di India. Gelombang panas di India telah meningkat secara intens selama 10 tahun terakhir akibat perubahan iklim.

Cuaca panas menyebabkan permukaan jalan meleleh. Hal itu terjadi karena aspal berubah bentuk dari padat menjadi cair akibat suhu tinggi. Akibatnya, permukaan jalan menjadi lunak dan lengket. Gelombang panas melanda sejumlah wilayah di India. Suhu terpanas mencapai 51 derajat celsius terjadi sejak Mei 2019.

Pada 2019 ini suhu ekstrem melanda sebagian besar wilayah India utara dan tengah, mencakup Rajasthan, Madhya Pradesh, Uttar Pradesh, dan Mahashtra.

“Tahun ini jumlah gelombang panas meningkat. Bukan hanya suhu di siang hari, di malam hari pun sangat tinggi,” kata pakar Otoritas Manajemen Bencana Nasional India, Anup Kumar Srivastava.

Gelombang panas yang menerpa India meningkatkan temperatur secara ekstrem. Suhu udara di India beberapa hari terakhir mendekati 51 derajat Celsius.

Baca juga: Buang Karet Gelang di Singapura Didenda Rp3,1 Juta

Gelombang panas yang menerjang India diperkirakan masih terus berlanjut, suhu tertinggi mencapai 50,8 derajat celsius terjadi di Churu, Rajasthan, bagian barat India. Suhu di tempat lainnya berkisar antara 49-50 derajat Celsius.

Badan Meteorologi India mencatat suhu di New Delhi mencapai 46,1 derajat Celsius berdasarkan catatan di observatorium Palam. Sementara observatorium Safdarjung mencatat suhu di New Delhi mencapai 43,5 derajat Celsius. Suhu tersebut masuk dalam kategori merah.

Gelombang panas terparah diperkirakan terjadi di Rajasthan, Vidarbha, dan Madya Pradesh selama lima hari ke depan. Setelah itu, gelombang panas bakal menyapu wilayah Punjab, Haryana, Chandigarh, Delhi, dan bagian selatan Uttar Pradesh.

Akibat gelombang panas tersebut, sejumlah wilayah di India mengalami kekurangan air. Danau dan sungai di beberapa kota mulai mengering. Petani di wilayah Maharshtra kesulitan mendapat air untuk lahan dan hewan ternak.

“Kami terpaksa mencari tanker air dari desa terdekat. Karena cadangan air di danau dan sungai menering,” kata penduduk Beed di distrik terparah yang dilanda gelombang panas, Rajesh Chandrakant, seperti dikutip dari Channel News Asia.

Seorang petani lainnya mengatakan hanya mendapat air bersih setiap tiga hari untuk hewan ternak. Petani itu menambahkan, kekeringan yang terjadi kali ini lebih parah ketimbang lima tahun lalu. Saking parahnya, warga Beed berhenti mencuci pakaian akibat kesulitan mendapat air bersih. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id