Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Polisi Usut Penyebar Hoax Anggota KPPS Bandung Meninggal Diracun

Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BANDUNG – Kabar meninggalnya anggota KPPS di Kelurahan Kebonjayanti, Kecamatan Kiaracondong, Kota Bandung, akibat diracun, dipastikan informasi bohong. Polisi telah memastikan bahwa informasi yang viral itu bohong dan kini tengah mengusut penyebar kabar bohong itu.

“Bukan diracun meninggalnya. Hoaks. Makanya sekarang diusut (penyebar hoaks),” ucap Kapolsek Kiaracondong, Asep Saepudin, seperti yang dilansir dari detiknews.com, , Jumat (10/5).

Asep menambahkan, berdasarkan informasi yang didapat, anggota KPPS bernama Sita Fitriati itu menderita sakit TBC.

“Itu TBC sudah lama, sedang dalam berobat dia jadi anggota KPPS. Saat tanggal 17 (April 2019) itu dia ngedrop, pulang jam 12 siang. Sampai kemarin dirawat di Rumah Sakit Hasan Sadikin enggak sembuh, terus meninggal dunia,” terangnya.

“Kalau benar (diracun) kita pasti bertindak, justru ini hoaks,” imbuhnya.

Sebelumnya, berita meninggalnya petugas KPPS bernama Sita Fitriati asal Kota Bandung menjadi bahan hoaks oleh oknum tidak bertanggung jawab. Keluarga korban telah melaporkan kejadian itu ke polisi.

Baca juga: Ketua KPU Kerap Abaikan Berita Hoax

Info meninggalnya Sita Fitriati akibat racun itu disebarkan oleh pemilik akun Facebook bernama Doddy Fajar dan akun Twitter PEJUANG PADI @5thsekali. Dalam postingannya, disebut Sita Fitriati petugas KPPS 32, RW 23, Kelurahan Kebon Jayanti, Kota Bandung meninggal dunia.

Dalam keterangannya, almarhum merupakan mahasiswi tingkat akhir berusia 21 tahun dan dalam tubuhnya ditemukan zat kimia yang mengandung racun yang sangat berbahaya.

Informasi tersebut dibantah oleh kakak Sita Fitriati, Muhammad Rizal. Menurutnya ada beberapa informasi yang salah terkait adiknya itu.

Pertama, mengenai usia dan juga TPS tempat adiknya itu bertugas. Dalam postingan disebutkan adiknya berusia 21 tahun dan bertugas di TPS 32. Padahal adiknya itu berusia 23 tahun dan bertugas di TPS 33, RW 12, Kelurahan Kebon Jayanti, Kota Bandung.

“Meninggalnya itu kemarin tanggal 8 Mei, sebelum meninggal di rumah sakit (dirawat dulu) tiga hari,” kata Rizal.

Dia mengaku, sudah melaporkan masalah ini ke kepolisian. Keluarga khawatir isu adiknya itu dimanfaatkan oleh pihak tertentu untuk kepentingan yang tidak baik. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*