fbpx Press "Enter" to skip to content

Mau Uang Baru Saat Lebaran, Ini 92 Titik Loket Penukaran

Kamis, 9 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Bank Indonesia Perwakilan Jogja menyediakan 92 titik loket penukaran uang baru untuk mengakomodir kebutuhan masyarakat. Loket penukaran ini akan buka mulai 13-29 Mei dengan jam operasional pukul 09.00 WIB sampai dengan 13.00 WIB.

Deputi Kepala Kantor Perwakilan (KPw) Bank Indonesia (BI) Sri Fitriani mengatakan loket penukaran uang tersebar di empat kabupaten dan kota di wilayah Jogja dan sekitarnya sebanyak 92 titik loket penukaran.

“Loket penukaran perbankan tersebar di empat kabupaten dan kota di wilayah DIY,” katanya belum lama ini.

KPw BI DIY beserta perbankan juga melakukan kegiatan pelayanan penukaran drivethru Kas Mobil Bersama yang diikuti sembilan bank secara bergantian di Balai Kota Jogja.

Adapun sembilan bank tersebut BNI, Mandiri, BRI, Permata, BPD DIY, BSM, BRI Syariah, BTN, dan CIMB Niaga. Kegiatan penukaran ini dirangkai dengan sosialisasi ciri keaslian uang dan menjaga perlakuan uang dengan baik.

Ia menjelaskan di samping pembukaan loket-loket penukaran oleh perbankan DIY, layanan khas keliling BI juga melayani penukaran di 12 tempat strategis di beberapa instansi dan pasar tradisional. Penukaran dapat melakukan penukaran UPK sebanyak Rp3,8 juta per orang.

“Dengan dibuatnya loket penukaran di beberapa wilayah di DIY diharapkan masyarakat yang membutuhkan UPK dapat melakukan penukaran di tempat resmi,” jelas dia.

Baca juga: BI Solo Imbau Masyarakat Tukar Uang di Bank Resmi

Bank Indonesia memperkirakan permintaan yang kartal perbankan DIY untuk kebutuhan Ramadan dan Idulfitri 2019 sebesar Rp5,6 triliun.

Kepala Kantor Perwakilan (KPw) Bank Indonesia (BI) DIY Hilman Tisnawan mengatakan jumlah tersebut mengalami peningkatan sebesar 7,6% dibandingkan realisasi tahun lalu yang sebesar Rp5,2 triliun.

“Untuk mengantisipasi lonjakan permintaan uang kartal di DIY pada periode Ramadan dan Idulfitri 2019, Bank Indonesia DIY telah menyiapkan uang kartal baik kertas maupun logam dalam jumlah yang cukup,” jelasnya seperti dikutip dari Harian Jogja.

Oleh karena itu, Hilman meminta masyarakat tidak perlu khawatir akan ketersediaan uang tunai ketika Ramadan dan Idulfitri 2019. Untuk memenuhi kebutuhan masyarakat terhadap uang pecahan kecil (UPK) selama Ramadan dan Idulfitri di DIY, BI bekerja sama dengab perbankan membuka loket penukaran untuk wilayah DIY. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id