fbpx Press "Enter" to skip to content

Ribuan TPS di Kota Semarang Perlu Perhatian Khusus

Selasa, 16 April 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Setidaknya ada 1.724 Tempat Pemungutan Suara (TPS) Rawan di Kota Semarang dalam Pemilu 2019 ini. Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) akan memberikan pengawasan secara khusus.

Komisioner Bawaslu Kota Semarang, Nining Susanti, mengatakan pihaknya telah mengidentifikasi kerawanan tersebut meliputi adanya dugaan pemberian uang, adanya praktik penghinaan, adanya kemungkinan KPPS berkampanye, lantaran berdekatan dengan Posko maupun Sekretarian Peserta Pemilu.

“Banyaknya TPS rawan yang mencapai 1.724 ini akan mendapat perhatian secara khusus. Bawaslu juga akan lakukan pengawasan secara serius dengan melibatkan seluruh jajaran Panwas Kecamatan, Panwas Kelurahan hingga seluruh pengawas TPS yang ada di masing-masing TPS,” katanya, seperti dirilis Tribunjateng.com.

Dia menjelaskan, dari beberapa indikator, terdapat 1.448 TPS rawan karena adanya pemilih yang masuk dalam daftar pemilih tambahan (DPTb). Sebanyak 235 TPS Rawan lantaran adanya pemilih yang masuk dalam daftar pemilih tambahan (DPK).

Beberapa TPS rawan lainnya yakni 38 TPS dekat dengan rumah sakit, 94 TPS dekat dengan perguruan tinggi, 229 TPA dekat dengan lembaga pesantren atau asrama.

Selain itu, Bawaslu juga mengidentifikasi 5 TPS rawan adanya dugaan pemberian uang, 4 TPS rawan adanya praktik penghinaan, 1 TPS rawan adanya kemungkinan KPPS berkampanye, dan 225 TPS rawan lantaran berdekatan dengan Posko maupun Sekretarian Peserta Pemilu.

Baca jugaKPU Jogja Mulai Distribusikan 6.886 Kotak Suara di 1.373 TPS

“Data TPS rawan akan terus kami pantau, karena kami menyakini bahwa TPS yang telah teridentifikasi rawan bisa saja menjadi tidak rawan, tetapi yang belum terdata rawan akan menjadi rawan, karena adanya beberapa faktor yang ada di lapangan,” terang Nining.

Untuk itu, lanjutnya, mulai masa tenang pada Minggu (14/4) kemarin, Bawaslu Kota Semarang melakukan patroli pengawasan di sekitar lokasi TPS. Sehingga, pihaknya bisa mendeteksi dini potensi-potensi kerawanan yang ada. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id