fbpx Press "Enter" to skip to content

Gluten dan Bahayanya Untuk Kondisi Kesehatan Tertentu

Minggu, 14 April 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Gluten adalah protein yang ditemukan pada padi-padian dan serealia, gandum, gandum hitam (rye), jelai (barley) dan triticale. Gluten berperan sebagai lem yang membantu menjaga makanan tetap menempel dan menjaga bentuk makanan. Ada dua jenis utama protein pada gluten, yaitu glutenin dan gliadin.

Saat kita mencampur tepung dengan air, protein gluten membentuk jaringan lengket yang memiliki tekstur seperti lem.

Properti yang menyerupai lem ini membuat adonan elastis, dan memberikan kemampuan untuk roti mengembang saat dipanggang, serta memberikan tekstur kenyal.

Nah terkait hal tersebut ada orang yang imun tubuhnya bereaksi terhadap gluten. Ketika sistem imun tubuh membuat kerusakan pada dinding usus akibat reaksi terhadap gluten, hal itu disebut penyakit celiac.

“Kerusakan pada dinding saluran cerna karena penyakit celiac ini dapat mengakibatkan defisiensi nutrisi, anemia, masalah pencernaan, dan risiko penyakit lainnya,” tulis ahli nutrisi Adda Bjarnadottir pada Medical News Today.

Karena penyakit celiac adalah kondisi autoimun layaknya alergi, maka yang bisa dilakukan orang-orang adalah dengan menghindarinya. Diet bebas gluten ini sering disebut sebagai gluten free diet.

Hanya saja diingatkan bagi orang-orang yang ingin mencoba diet bebas gluten agar berhati-hati terhadap masalah kurangnya nutrisi vitamin dan mineral.

Alasannya karena banyak olahan gandum yang dihindari kaya akan kandungan vitamin B, vitamin D, zat besi, dan serat.

Baca juga: Begini Cara Turunkan Tekanan Darah Tinggi Dengan Mudah

Pernah dengar makanan yang bebas gluten? Katanya sih, lebih sehat dan baik untuk tubuh. Namun tahukah Anda jika gluten adalah jenis zat yang sebenarnya dibutuhkan tubuh?

Kebanyakan orang tidak mengalami masalah dalam mencerna gluten. Namun pada beberapa orang, gluten dapat menimbulkan berbagai masalah kesehatan, seperti:

1. Intoleransi gluten

Intoleransi gluten ini masih menimbulkan gejala yang cukup ringan. Bila seseorang telah mengalami intolerasin gluten yang parah, maka kondisi tersebut disebut dengan penyakit celiac.

2. Penyakit celiac

Penyakit celiac adalah gangguan autoimun. Pada orang dengan penyakit celiac, sistem imun mereka mengenali gluten sebagai zat yang berbahaya, sehingga menyerang gluten serta lapisan usus. Hal ini tentu membuat usus jadi rusak, akhirnya menimbulkan berbagai masalah kesehatan seperti, gangguan pencernaan, anemia, hingga berisiko kekurangan vitamin dan mineral.

3. Sensitivitas gluten non-celiac

Sensitivitas gluten non-celiac adalah istilah yang digunakan untuk menunjukkan kondisi dimana seseorang tidak didiagnosis dengan penyakit celiac tapi masih mengalami rasa tidak nyaman ketik mengonsumsi gluten.

4. Irritable bowel syndrome (IBS)

Penyakit ini adalah gangguan pencernaan dengan gejala sakit perut, kram, kembung, gas dan diare. Studi menunjukkan bahwa pola makan tanpa gluten dapat meringankan IBS. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id