Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Penetapan Ramadhan dan Idul Fitri, Muhammadiyah Jatim Sama dengan Ketetapan Pemerintah

Muhammadiyah
Ilustrasi | Foto; google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SURABAYA – Perhitungan hisab Muhammadiyah untuk awal puasa Ramadhan dan Idul Fitri 1440 Hijriah sama dengan ketetapan dari pemerintah.

Wakil Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur, Najid Hamid mengatakan, bahwa melihat posisi hilal saat terjadi ijtimak, sepertinya awal Ramadhan dan Idul Fitri akan sama dengan ketetapan pemerintah.

“Ya seperti tiga tahun sebelumnya,” kata Nadjib Hamid, seperti yang dilansir MadiunPos, Rabu (27/3).

Perhitungan hisab yang dilakukan Muhammadiyah adalah, awal puasa atau 1 Ramadan 1440 Hijriyah terjadi pada Senin, 6 Mei 2019 Masehi, sedangkan Hari Raya Idulfitri 1 Syawal 1440 Hijriyah pada Rabu, 5 Juni 2019 Masehi.

Nadjib menjelaskan, dalam perhitungan hisabhaqiqi wujudul hilal yang dipedomani Muhammadiyah disebutkan ijtimak jelang Ramadan 1440 Hijriyah terjadi pada Ahad, 5 Mei 2019 Masehi pukul 05:48:25 WIB.

“Saat itu tinggi bulan pada saat terbenam Matahari di Yogyakarta (f= -07°48¢ (LS) dan l = 110°21¢BT) = + 05°48¢20² (hilal sudah wujud),” terangnya.

Kemudian, lanjutnya ,pada Idul Fitri 2019, ijtimak jelang Syawal 1440 Hijriyah terjadi pada Senin, 3 Juni 2019 Masehi pukul 17:04:46 WIB, yakni tinggi bulan pada saat terbenam Matahari di Yogyakarta (f= -07°48¢ (LS) dan l= 110°21¢BT) = -00°09¢22² (hilal belum wujud).

Baca juga: Desa Adat di Bali Butuh Alokasi Anggaran

“Puasa Ramadhan tahun ini akan berlangsung selama 30 hari,” ungkapnya.

Sementara Ketua PW Muhammadiyah Jatim, Saad Ibrahim, menyampaikan Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah telah mengumumkan awal Ramadan dan Syawal melalui maklumat nomor 01/MLM/I.0/E/2019.

Adanya pengumuman dari Muhammadiyah sejak saat ini diharapkan tidak membuat umat Islam terganggu. Bahkan harus saling menghormati jika ada perbedaan.

“Semua memiliki cara penghitungan dan tidak perlu diperdebatkan. Meski pada akhirnya berbeda, jangan saling mempermasalahkan, tapi mari saling menghargai,” katanya.

Perlu diketahui, Ramadhan 2019 akan dimulai pada hari Senin, 6 Mei 2019 (mengacu ke Saudi Arabia) dan berakhir pada hari Selasa, 4 Juni 2019. Sedangkan Idul Fitri akan jatuh pada hari Rabu, 5 Juni 2019.

Ini adalah tanggal tentatif, karena tanggal sebenarnya bergantung pada hasil pengamatan bulan Ramadhan 2019, bulan ke-9 pada kalender Islam (1440 Hijriah). Panjangnya bulan bervariasi antara 29 hingga 30 hari bergantung pada pengamatan bulan Syawal yang mengantarkan kita pada perayaan Idul Fitri yang dinantikan pada tanggal 1 Syawal. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*