Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

74.018

75.699

2%

Kasus Baru

1.671

1.681

1%

Update: 12 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Objek Wisata Tukad Bindu Kini Dilengkapi PLTMH

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, DENPASAR – Kawasan Objek Wisata Tukad Bindu, Denpasar kini dilengkapi Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro yang mampu menghasilkan daya listrik 7.500 Watt. Hal itu dilakukan untuk meningkatkan layanan wisata edukasi bagi pengunjung.

Pembina Yayasan Tukad Bindu Ida Bagus Rai Adnyana mengatakan akan terus mengembangkan destinasi ini sebagai wahana edukasi lingkungan yang bermanfaat bagi masyarakat.

Pihaknya menginginkan objek wisata ini tidak hanya menyajikan wahana permainan tetapi lebih menekankan untuk menjadikan kawasan terpadu yang memberikan nilai positif bagi pengembangan sektor pendidikan dan untuk mendukung penelitian.

“Tukad Bindu secara berkelanjutan tersus berinovasi, bukan sekadar objek wisata kota, tetapi menjadi kawasan terpadu untuk mendukung sektor pendidikan dan penelitian,” katanya, belum lama ini, seperti dikutip dari Bisnis.com.

Menurut Adnyana objek wisata ini juga memiliki Laboratorium Pertanian bekerja sama dengan Universitas Mahasaraswati Denpasar dan kini bertambah dengan wahana edukasi energi baru terbarukan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH).

Lebih lanjut dia menjelaskan PLTMH merupakan hasil kerja sama antara Yayasan Tukad Bindu bersama Politeknik Negeri Bali untuk menunjang dunia pendidikan, selain itu juga meningkatkan edukasi bagi maysarakat luas tentang energi baru terbarukan.

Baca juga: 33 Pelaku Industri Pariwisata Promosikan Bali Hingga Ke China

“Jadi objek wisata ini merupakan laboratorium bagi mahasiswa untuk bereksplorasi, sementara bagi masyarakat, ini untuk meningkatkan pemahaman tentang energi baru terbarukan,”

PLTMH Tukad Bindu diberi nama HENI Mikro yang merupakan singkatan dari Harmoni Energi Nusantara Indonesia sebagai implementasi dari konsep pembangunan berbasis Trihita Karana.

“Ke depan pembangkit yang menjadi PLTMH pertama di Denpasar ini bakal menjadi laboratorium lapangan bagi mahasiswa Polikteknik Negeri Bali dan edukasi lingkungan bagi publik,” ujarnya.

PLTMH ini memiliki satu unit kincir angin yang dibuat oleh tenaga lokal Bali yang merupakan inovasi untuk mendukung pengembangan energi baru terbarukan seperti yang telah menjadi kebijakan pemerintah pusat.

Ia menyebut kapasitas daya listrik yang dihasilkan sebesar 7.500 Watt setara dengan 7,5 KVA yang cukup untuk memenuhi kebutuhan energi listrik di Tukad Bindu.

“Pembangkit ini sangat ramah lingkungan dan tidak memerlukan bahan bakar karena digerakkan tenaga air,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*