fbpx Press "Enter" to skip to content

NYIA Bakal Bikin Purworejo Jadi Tujuan Wisata Baru

Selasa, 26 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, PURWOREJO – Kabupaten Purworejo diyakini akan menjadi tujuan wisata baru menyusul terbukanya akses transportasi udara dengan beroperasinya New Yogyakarta Internasional Airport (NYIA).

Anggota Komisi X DPR RI Bambang Sutrisno menyatakan Kabupaten Purworejo harus mampu menangkap peluang dengan menggali potensi yang bisa dikembangkan menyusul dibukanya Bandara Kulonprogo ini.

Menurut dia wilayah Kabupaten Purworejo diyakini bakal menjadi daerah tujuan wisata baru di Pulau Jawa. “Ini peluang yang cukup besar, namun Purworejo belum banyak bergerak. Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Purworejo jangan kerja sendiri,” katanya, Senin (25/3).

Komisi X yang juga membidangi dunia pariwisata  ini menuturkan berkoordinasi dengan Kementerian Pariwisata terkait dengan perkembangan pariwisata di wilayah eks Karesidenan Kedu, terutama Purworejo dan Magelang, yang merupakan daerah terdekat dengan bandara baru yang akan segera dioperasionalkan penggunaannya. Termasuk penerbangan dari dan ke luar negeri.

“Jangan sampai mereka yang berkunjung di sini ternyata tidak ada apa-apa. Bahkan ikat kepala saja tidak ada,” ujarnya seperti dikutip dari Harianjogja.

Baca juga: Sambut NYIA, Pembangunan Stasiun Wojo Terus Dikebut

Dikatakan, dalam menyambut kehadiran bandara baru ini, Purworejo tampak belum siap. Padahal sangat mungkin Purworejo menjadi daerah tujuan wisata baru di Pulau Jawa. “Purworejo tidak boleh berlama-lama dengan kota pensiunan,” katanya.

Sementara itu, hingga pekan lalu, progres pembangunan NYIA sudah mencapai 82%. Bahkan, Manajer Proyek NYIA, Taochid Purnama Hadi memastikan NYIA sudah bisa didarati pesawat berbadan sempit atau narrow body aircraft dalam lima hari ke depan. Konstruksi pengaspalan lapis awal landasan pacu bandara pun sudah rampung.

“Untuk runway, malam ini [kemarin] sudah tertutup aspal semua. Kemudian masuk layer pertama dan dalam lima hari ke depan layer kedua setebal 7,35 sentimeter sudah selesai. Itu sudah bisa menerima beban dari pesawat narrow body seperti Boeing 737 dan Airbus A320 seperti di Bandara Adisutjipto,” katanya.

Taochid menambahkan sepekan ke depan, Angkasa Pura I mempersiapkan proses verifikasi dari Direktorat Jenderal Perhubungan Udara (DJPU) Kementerian Perhubungan RI.

Taochid mengatakan dalam sepekan ke depan akan mempersiapkan verifikasi dari DJPU Kementerian Perhubungan RI. Menurutnya, nanti setelah ada verifikasi, pihaknya menunggu catatan rekomendasi dan mandatori. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id