COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Masih Percobaan Pemegang SK CPNS Belum Tentu Diangkat

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MADIUN – Asisten Pemerintahan dan Pembangunan Kota Madiun, Andriono Waskitho Murti mengatakan, bahwa calon pegawai negeri sipil (CPNS) yang telah mendapat SK, belum jaminan bahwa ke depannya mereka langsung secara otomatis diangkat menjadi PNS. Hal itu karena masa CPNS merupakan masa percobaan.

Sebelumnya, sebanyak 171 calon pegawai negeri sipil (CPNS) di lingkungan pemerintah kota (pemkot) Madiun secara resmi mendapat Surat Keputusan Calon Pegawai Negeri Sipil. Mereka adalah hasil rekrutmen tahun anggaran 2018 lalu.

“Saya berharap CPNS rekrutmen 2018 ini menjadi abdi negara yang mendukung visi misi perangkat daerah serta mempunyai kinerja baik untuk Pemkot Madiun,” kata Andriono, seperti dikutip dari MadiunPos, Sabtu (30/3).

Rekrutmen CPNS ini merupakan upaya pemerintah untuk mengisi kebutuhan formasi PNS di pemerintah daerah. Pengisian berdasarkan analisis jabatan dan analisis beban kerja yang telah dilakukan sebelumnya.

“Pengadaan ASN di lingkungan Pemkot Madiun di tahun 2018 diharapkan bisa menghasilkan ASN yang cerdas, mempunyai integritas tinggi, nasionalis, serta profesional dalam melaksanakan tugas,” terangnya.

Para CPNS diharapkan bisa mewujudkan disiplin kerja dan waktu. Selain itu, juga harus memiliki prestasi kerja selama bertugas. Keahlian dan keterampilan yang dimiliki wajib dioptimalkan.

Baca juga: Horee..!! Kenaikkan Gaji PNS Dirapel April

Sebelumnya, Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Madiun telah rampung memasukkan data 331 CPNS yang dinyatakan lolos Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) dan Seleksi Kompetensi Bidang (SKB). Berkas calon abdi negara itu telah dikirim ke Badan Kepegawaian Negara (BKN) melalui Sistem Aplikasi Pelayanan Pegawai (SAPN) untuk diverifikasi.

Sekretaris BKD Kabupaten Madiun, Sigit Budiarto mengatakan, bahwa pihaknya juga masih menunggu hasil verifikasi BKN terhadap berkas CPNS tersebut.

“Kami akan berusaha menembusi Panselnas (Panitia Seleksi Nasional), mudah-mudahan segera ada hasil,” jelasnya.

Dia menambahkan, belum mengetahui ada atau tidaknya CPNS yang terpaksa harus dicoret lantaran berkasnya dinilai tidak cocok oleh BKN. Juga tentang teknis penggantian CPNS yang kemungkinan dicoret.

“Kemungkinan lolos atau dinyatakan tidak lolos tetap ada. Tapi, yang berwenang menyampaikan adalah BKN setelah melakukan verifikasi tahap akhir,” ujarnya. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*