Intip Fasilitas Komplek Gedung DPRD Madiun Senilai Rp19,3 Miliar

DPRD Madiun
Gedung DPRD Madiun | Foto: solopos
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MADIUN – Fasilitas di komplek gedung DPRD Madiun yang baru ternyata jauh lengkap di banding gedung DPRD yang lama. Gedung DPRD Kota Madiun yang baru ini dibangun di atas lahan seluas 2 hektar.

Ada enam gedung utama di komplek gedung DPRD yang baru. Yaitu gedung paripurna, gedung komisi, gedung transit, gedung sekretariat, gedung pimpinan DPRD, dan gedung AKD. Selain gedung utama, ada juga musala, ruang pers, perpustakaan, kantin, dan smooking area.

“Kalau dibandingkan dengan gedung DPRD lama ya jauh. Di DPRD lama itu kan hanya terdiri dari tiga gedung saja. Gedung paripurna, gedung anggota, dan gedung sekretariat DPRD,” kata Sekretaris DPRD Kota Madiun, Misdi, seperti yang dilansir dari MadiunPos, Jumat (29/3).

Di gedung baru ini, ungkapnya, setiap anggota DPRD akan mendapatkan satu ruang kerja khusus. Ruangan tersebut berukuran 2,5 meter X 3 meter dengan fasilitas meja kerja serta pendingin ruangan.

Sedangkan ruang ketua komisi ukurannya lebih luas dengan fasilitas tambahan dua alat pendingin ruangan serta toilet dalam ruangan. Untuk ketua DPRD ruangnnya lebih luas lagi dengan fasilitas ada ruang tamu, ruang kerja, toilet, serta pendingin ruangan.

Baca juga: Pengamat: Dampak Ekonomi Dari Tol Trans Jawa Terjadi Bertahap

Untuk di gedung DPRD lama, satu komisi hanya menempati satu ruangan. Satu anggota dewan hanya difasilitasi dengan sebuah meja kursi kerja.

“Kalau di gedung lama itu ruangannya barengan. Ini dibuat satu ruang, satu anggota karena ibu bapak DPRD itu kan tugasnya berpikir. Untuk fungsinya kan ada pengawasan, legislasi, dan anggaran,” ungkapnya.

Gedung tersebut akan ditempati 30 anggota DPRD dan 24 orang staf ASN serta empat petugas kebersihan. Jadi secara total yang akan menempati gedung baru itu sebanyak 60 orang.

Misdi menyampaikan perjalanan pembangunan gedung DPRD Kota Madiun cukup panjang. Pembangunan dimulai tahun 2015 dengan tahap awal pembangunan kontruksi. Namun sampai tanggal 31 Desember 2015 belum selesai dan proyek tersebut pun bermasalah.

Proyek itu sempat mangkrak dan terbengkalai namun akhirnya pembangunan gedung DPRD dilanjutkan tahun 2018 dengan nilai kontrak Rp 19,3 miliar. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*