Horee..!! Kenaikkan Gaji PNS Dirapel April

gaji pns
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BANDARLAMPUNG – Kabar gembira bagi Aparatur Sipil Negara (ASN), pasalnya Presiden Joko Widodo menjanjikan kenaikan gaji pegawai negeri sipil yang terhitung mulai Januari-Maret direalisasikan pada April mendatang.

“Tadi ada yang menanyakan kepada saya, pak ini PNS gajinya naiknya kapan. Saya jawab, iya saya bilang saya mengerti,” ujarnya saat meresmikan tol Bakauheni-Terbanggi Besar di Lampung, Jumat 8 Maret 2019.

Jokowi mengatakan, Peraturan Pemerintah atau PP terkait kenaikan gaji tersebut akan selesai pada bulan ini. Sehingga pada April, kenaikan gaji PNS Januari, Februari dan Maret sudah bisa dibayarkan .

“PP nya baru disiapkan saya kira ini Maret ini akan selesai, sehingga awal April nanti sudah bisa diberikan kenaikan itu kepada bapak ibu sekalian. Dirapel, plus gaji 13 dan 14 (Tunjangan Hari Raya /THR), tapi bulan berikutnya menjelang lebaran,” ungkap Jokowi.

Baca juga: Kinerja ASN Pemkot Semarang Masih Banyak Dikomplain

Seperti diketahui, gaji PNS naik 5% pada tahun ini.  Direktur Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan Askolani mengatakan, pemerintah saat ini masih terus mematangkan kebijakan tersebut dalam sebuah peraturan pemerintah (PP).

Lebih lanjut, dia menyatakan, kenaikan gaji PNS 5% ini juga akan turut berpengaruh terhadap gaji ke-13 dan upah Tunjangan Hari Raya (THR). “Iya, dia biasanya akan jadi basis untuk gaji ke-13 dan THR,” tutur dia.

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 30 Tahun 2015 tentang Perubahan Ketujuh Belas Atas Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1977 tentang Peraturan Gaji PNS, gaji pokok PNS berada di kisaran 1.486.500 sampai dengan Rp 5.620.000.

Untuk PNS Golongan I, jika dihitung secara kasar, untuk golongan IA dengan masa dinas belum 1 tahun mendapat Rp 1.486.500 naik 5% menjadi Rp 1.560.825. Sedangkan untuk golongan ID, dengan masa dinas 27 tahun lebih mendapat gaji pokok Rp 2.558.700 naik 5% menjadi Rp 2.686.635.

Sementara itu untuk Golongan II, golongan IIA mendapat gaji pokok Rp 1.926.000, naik 5% menjadi Rp 2.022.300. Sedangkan untuk golongan IID dengan masa bakti terlama akan mendapat gaji Rp 3.638.000 naik 5% menjadi Rp 3.819.900.

Golongan III, mulai golongan IIIA mendapat gaji sebesar Rp 2.456.700, naik 5% menjadi Rp 2.579.535. Sedangkan golongan IIID dengan masa kerja paling lama mendapat gaji Rp 4.568.800, naik 5% menjadi Rp 4.797.240.

Golongan IV, mulai golongan IVA dengan masa kerja kurang dari 1 tahun mendapat gaji Rp 2.899.500, naik 5% menjadi Rp 3.044.475. Sedangkan golongan IVE dengan masa kerja paling lama mendapat gaji Rp 5.620.300, naik 5% menjadi Rp 5.901.315. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*