fbpx Press "Enter" to skip to content

Warganet Keluhkan Banjir di Sejumlah Underpass di Solo

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Warga Kota Solo mengeluhkan buruknya sistem drainase di sejumlah terowongan yang saat hujan deras tiba selalu terjadi banjir. Kondisi ini diperparah dengan aksi oknum yang membantu warga yang melintas namun meminta bayaran.

Keluhan tersebut diungkapkan warda pada unggahan di akun media sosial mereka dan ditujukan kepada pemerintah setempat.

Seperti diketahui, hujan deras yang terjadi di Kota Solo dan sekitarnya beberapa hari belakangan membuat sejumlah wilayah tergenang. Kawasan underpass Makamhaji di Kartasura, Sukoharjo, menjadi langganan banjir.

Tempat ini sering tergenang air saat hujan deras turun, paling parah terjadi pada Sabtu akhir pekan lalu dengan ketinggian air menyentuh kap mobil.

Selain itu, terowongan flyover Manahan depan SMPN 1 hingga SMAN 4 Solo juga tergenang air setinggi mata kaki. Selanjutnya, kawasan viaduk Gilingan juga sering banjir ketika hujan deras turun. Banyaknya wilayah yang tergenang air itu menjadi keluhan warganet.

Buruknya sistem drainase menjadi sorotan utama warganet. Mereka mendesak pemerintah daerah setempat mengatasi masalah tersebut. Warga menilai, jalanan kota Solo yang mulai padat harusnya juga didukung dengan infrastruktur yang memadai, penyediaan drainase yang bagus sehingga air dengan mudah mengalir dan tidak menyebabkan banjir.

Baca juga: Solo Alami Inflasi Tertinggi di Jateng, Ini Penyebabnya

Keluhan dan desakan itu disampaikan lewat foto banjir di underpass Makamhaji unggahan akun Instagram @iks_infokaresidenansolo.

“Solo mulai padat seharusnya dibuat kayak Jogja yang tiap pinggir jalan sudah ada lubang buat air bisa mengalir. Jadi biar enggak banjir di mana-mana,” saran @kartika_iirawan.

“Sedih banget. Drainasenya sering mampet kah?” tanya @iin_soewandi.

“Ada yang ngerasa ini proyek underpass sia-sia. Kok setiap hujan pasti meluap dan sering macet kalau seumpama pertigaannya dibuka,” imbuh @saddamnur31.

“Sudah biasa kalau hujan deras memang begitu. Bukan hal tabu lagi,” tambah @phita_sariw25.

“Sistem drainasenya piye ini? Hmmm, makan gaji buta,” keluh @nikoputra70.”Tadi aku lewat underpass dekat terminal itu juga banjir. Pas lewat ada dua orang bapak-bapak matikan kunci motor aku. Terus dia dorong alasannya takut air masuk ke mesin. Eh, pas sampai atas bilang minta uang makan Rp20.000. Orang Solo unik ya, musibah aja dijadikan lahang uang. Salut plus miris,” tutur @septemberyani, seperti dikutip dari Solopos.com. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id