fbpx Press "Enter" to skip to content

Solo Alami Inflasi Tertinggi di Jateng, Ini Penyebabnya

Mari berbagi

JoSS, SOLO ‚Äď Kota Surakarta mengalami inflasi sebesar 0,39%, angka tersebut tercatat tertinggi se-Jawa Tengah pada bulan Januari 2019. Kenaikan indeks pada kelompok pengeluaran ditengarai menjadi pemicu.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Surakarta R Bagus Rahmat Susanto mengatakan inflasi di Solo tertinggi di Jateng, sebagai perbandingan inflasi terendah di Purwokerto 0,16%, disusul Semarang 0,22%, Kudus 0,24%, Tegal 0,31%, dan Cilacap 0,33%.

Dia menjelaskan tingginya inflasi ini dipicu oleh kelompok pengeluaran yang mengalami kenaikan indeks menjadi 126,74, dan memberikan kontribusi terhadap inflasi sebesar 0,20%.

“Salah satu sektor pada kelompok pengeluaran yang mengalami kenaikan yaitu perumahan dengan indeks 126,74. Sektor ini mengalami inflasi sebesar 0,86% dan memberikan andil terhadap inflasi sebesar 0,20%,” kanya, Jumat (1/2).

Kemudian angkutan udara yang mengalami kenaikan 10,04 persen sehingga menyumbang inflasi 0,1 persen. Selanjutnya komoditas bawang putih, kontrak rumah, tomat sayur, bawang merah, genteng, surat kabar, servis kendaraan, dan rokok Kretek filter.

Selain itu, dikatakannya, sektor bahan makanan mengalami inflasi sebesar 0,63% dan memberikan andil 0,12% dengan indeks 142,74.

Ia mengatakan secara umum dari 363 komoditas yang disurvei, 137 di antaranya mengalami perubahan harga dan 84 di antaranya naik harga. Berdasarkan data, dikatakannya, untuk angkutan udara mengalami kenaikan tarif sebesar 10,04% atau menyumbang inflasi 0,10%.

Baca juga: Tak Masuk Trase Tol Solo-Jogja, Sukoharjo Minta Ada Exit Tol

“Bisa juga karena penyesuaian tarif bagasi pesawat yang mulai dilakukan beberapa waktu lalu,” katanya.

Selain itu, komoditas bawang putih juga mengalami kenaikan harga sebesar 18,74 % dan memberikan kontribusi 0, 07% terhadap inflasi. Selanjutnya, untuk komoditas bawang merah naik harga 8,68 % dan berkontribusi 0,02%.

Dari sisi laju inflasi tahun kalender Januari 2018 Kota Solo mengalami inflasi sebesar 0,39%, sedangkan dari sisi laju inflasi year on year periode Januari 2019 terhadap Januari 2018 sebesar 2,29%.

Sementara itu, berdasarkan data BPS ada beberapa komoditas yang mengalami penurunan harga di antaranya bensin, tarif kereta api, dan telur ayam ras.

“Untuk bensin ini, jenis pertamax yang turun harga 1,49% dan memberikan sumbangan terhadap deflasi 0,05% serta tarif kereta api turun 15,27% dan memberikan sumbangan terhadap deflasi 0,02%,” katanya.

“Komoditas yang menghambat inflasi antara lain bensin yang turun 1,49 persen dan memberi andil deflasi 0,05 persen. Komoditas air kemasan yang mengalami penurunan harga 3,05 persen menyumbang deflasi 0,02 persen,” jelasnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id