fbpx Press "Enter" to skip to content

Tia: Rumah Kreatif Untuk Pengembangan Digitalisasi UMKM di Semarang

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Kota Semarang fokus mendorong perkembangan Usaha Menengah Kecil Mikro (UMKM) di wilayah ini menuju pada akselerasi digitalisasi sebagai tuntutan perkembangan jaman. Kehadiran Rumah Kreatif BUMN (RKB) dari BRI salah satunya.

Ketua Dekranasda kota Semarang Krisseptiana Hendrar Prihadi mengatakan keberadaan RKB BRI adalah salah satu upaya pengembangan ekonomi kreatif Kota Semarang. Karenanya, kehadirannya sangat diapresiasi dan harus terus dioptimalkan.

Menurut Tia sapaan akrabnya, RKB ini dapat berperan sebagai pusat data, informasi sekaligus edukasi pengembangan dan digitalisasi UMKM di Kota Semarang sebagai tuntutan kemajuan zaman. Dengan demikian produk – produk unggulan Kota Semarang menjadi lebih luas pemasarannya.

“RKB ini diharapkan akan dapat meningkatkan kapasitas dan kapabilitas UMKM dalam mengembangkan peluang usaha yang mereka miliki melalui pasar digital atau e-commerce,”  terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Minggu (13/1).

Dijelaskan, program kerja RKB selaras dengan program pemberdayaan ekonomi dari Pemkot Semarang. Pasalnya, pemkot melalui Dinas Koperasi memiliki Program Kredit Wibawa dengan suku bunga 3% per tahun.

Baca juga: Pemkot Dorong Pembangunan Tol Semarang-Demak Jadi Proyek Strategis

Sinergitas ini seolah menegaskan adanya konsep ‘Bergerak Bersama’ yang diusung Walikota Semarang Hendrar Prihadi dalam membangun kota Semarang. Hendi sapaan akrab walikota pun menyambut baik atas kerja sama yang terjalin antara Rumah Kreatif BUMN dengan Dekranasda.

Dikatakannya, UMKM di Kota Semarang saat ini mendapatkan banyak keuntungan sehingga harus memiliki semangat pengembangan diri yang tinggi.

Pasalnya tak hanya tentang aksesibilitas jalur perdagangan yang terbuka, UMKM di Kota Semarang juga mendapatkan fasilitas kredit murah tanpa agunan melalui program Kredit Wibawa serta bisa memanfaatkan sentra-sentra UMKM yang dibangun oleh Pemerintah Kota Semarang, seperti yang terdapat di Srondol dan Kota Lama.

Fasilitas-fasilitas tersebut tidak didapatkan oleh UMKM di Kota Semarang sebelumnya. Terbukti, berbagai fasilitas tersebut mampu memberikan kontribusi positif bagi pertumbuhan sektor UMKM di Kota Semarang.

Di akhir tahun 2018, tercatat peningkatan jumlah UMKM 1,71% setiap tahunnya dengan pergerakan aset hingga Rp 7,5 miliar.

“Maka hal ini perlu kita akselarasi dengan teknologi dan digitalisasi yang menggerakan ekonomi semarang sehingga memberikan kemudahan memajukan Kota Semarang,” jelas Hendi beberapa waktu lalu. (gus/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id