fbpx Press "Enter" to skip to content

Puluhan Ribu Kontraktor Kukut, Ini Kata Menteri PUPR

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Puluhan tibu kontraktor swasta yang tergabung dalam Gabungan Pelaksana Konstruksi Nasional Indonesia (Gapensi) gulung tikar. Hal itu terlihat dari jumlah anggota yang mengalami penyusutan tajam menjadi sekitar 35.000, padahal sebelumnya di kisaran 70.000-80.000 anggota.

Wakil Ketua Umum III Gapensi Bambang Rahmadi mengatakan turunnya jumlah anggota karena banyaknya proyek pemerintah yang melalui skema penugasan yang sebahian besar diambil oleh BUMN, sehingga banyak anggota Gapensi gulung tikar karena tidak kebagian proyek.

“Kisarannya 35 ribuan sekarang, dulu kisaran 70-80 ribu. Jadi memang turunnya drastis,” katanya seerti dikutip dari DetikFinance, belum lama ini.

Dia mengatakan proyek-proyek itu kebanyakan bernilai besar sehingga diambil oleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN).  “Diambil BUMN rata-rata pelabuhan besar memang, porsi beton, pancang besar, peralatan yang besar sehingga terlibat tidak padat karya,” katanya.

Bukan hanya itu, dia mengatakan, pemanfaatan dana desa juga turut memangkas jumlah anggota. Sebab, dana desa dikelola oleh daerah dan proyeknya tidak terkontrak.

“Dana desa tidak dikontrakan tapi dikelola desa. Sementara APBD kurang, APBN kurang. Yang ada proyek-proyek besar, dam, tol, yang besar, pelabuhan besar oleh BUMN,” terangnya.

Baca juga: Hendi: Jangan Takut Blacklist Kontraktor Nakal

Menurut Bambang, 95% anggota Gapensi merupakan kontraktor skala kecil. Lalu, sebanyak 3% skala menengah dan 2% skala besar.

“Akibatnya kontraktor kalau yang nggak dapat kerjaan, nggak register kembali. Itu yang menyebabkan anggota turun drastis. Mudah-mudahan 2019 porsi kecil agak meningkat, berarti anggota bergairah,” ujarnya.

Dia juga meminta agar pemerintah memperbanyak lelang proyek dengan paket yang relatif kecil. Sehingga, swasta nasional bisa masuk.

“Yang kecil misalnya proyek-proyek departemen kalau bisa paketannya jangan besar semua, kalau di atas Rp 100 miliar kan BUMN yang masuk, kalau paketannya kecil, itu bisa hidup, kecil menengahnya bisa bergairah lagi,” terangnya.

Menanggapi hal tersebut, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan porsi proyek yang bisa diambil oleh BUMN karya hanyalah yang memiliki nilai Rp 100 miliar ke atas.

“Gini kalau BUMN kan besar besar, kita ini punya 10-11.000 paket selama satu tahun, yang paket besar itu cuma 150-an, lainnya itu paket menengah dan kecil yang nggak pernah disentuh oleh BUMN,” kata Basuki.

Penetapan nilai proyek, kata Basuki pun jauh dari aturan yang berlaku. Di mana, sesuai beleid yang ada BUMN hanya bisa menggarap proyek di atas Rp 50 miliar. Namun, para BUMN karya berkomitmen hanya menggarap proyek bernilai Rp 100 miliar.

Basuki menceritakan, pernah mengundang ketua Gapensi untuk membicarakan mengenai hal serupa. Hasil pertemuan, kata Basuki, pihak Gapensi menyebutkan bahwa paket pekerjaan di PU tidak ada yang bermasalah. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id