fbpx Press "Enter" to skip to content

Pengusaha Mebel Solo Rasakan Dampak Positif Perang Dagang AS-China

Mari berbagi

JoSS, SOLO – kalangan pengusaha mebel di Solo merasakan dampak positif dari kondisi ekonomi global yang dipicu oleh adanya perang dagang antara dua kekuatan ekonomi besar Amerika Serikat dengan China.

Ketua Himpunan Industri Mebel dan Kerajinan Indonesia (Himki) Soloraya, Jawa Tengah, Adi Dharma S menyatakan perang dagang yang terjadi antara Amerika Serikat dengan Tiongkok mulai berdampak positif bagi pertumbuhan sektor industri mebel dalam negeri.

Menurut dia, hal itu terlihat dari peningkatan ekspor hingga 20% pada tahun 2018 dibandingkan dengan 2017. “Ada peningkatan nilai ekspor hingga 20 persen di tahun 2018 jika dibandingkan tahun 2017,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Kamis (10/1).

Lebih lanjut dia menjelaskan jika sebelumnya banyak konsumen di AS yang mengambil produk dari Tiongkok, pascaperang dagang tersebut banyak yang akhirnya melakukan pembelian dari Indonesia.

Menurut dia, secara nasional nilai ekspor di sepanjang tahun 2018 sebesar 1,7 miliar dolar AS. Meski meningkat, dikatakannya, angka tersebut masih jauh dari yang ditargetkan oleh pemerintah sebesar 5 miliar dolar AS.

Baca juga: Pedagang Pasar Legi Solo Bisa Tukarkan Uang yang Terbakar ke BI Ini Ketentuannya

“Akan tetapi, target 5 miliar dolar AS ini hingga 2-3 tahun ke depan. Oleh karena itu, kita butuh mempersiapkan diri,” katanya.

Ia mengatakan saat ini yang menjadi pesaing terberat Indonesia sebagai produsen produk mebel yaitu Vietnam. Bahkan, dikatakannya, industri mebel Vietnam jauh lebih siap dibandingkan Indonesia.

“Produk negara kita didominasi furnitur, itu kelebihan negara kita. Selain itu, kita tidak hanya mengembangkan kayu solid tetapi juga kayu lapis. Ini harus dioptimalkan,” katanya.

Sementara itu, meski berupaya meningkatkan kinerja ekspor, pihaknya tetap memperhatikan kebutuhan dalam negeri untuk mengantisipasi banjirnya produk asing.

“Jangan sampai dalam negeri kita keteter. Jangan sampai kita fokus ekspor tetapi di sisi lain impor membanjiri dalam negeri,” katanya.

Ia menilai pasar dalam negeri memiliki potensi yang cukup besar baik itu bagi industri di dalam negeri maupun luar negeri.

Oleh karena itu, jika tidak diantisipasi sejak awal maka produk lokal akan kalah di negeri sendiri.

“Saat ini nilai ekspor dan impor mebel hampir setara, ini harus menjadi perhatian bersama,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id