Press "Enter" to skip to content

Kebijakan Trump Soal Tarif Impor Picu Perang Dagang Dunia

Mari berbagi

JoSSAMERIKA SERIKAT – Kebijakan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump terkait pemberlakukan tarif impor bagi produk baja dan alumunium dari Kanada, Meksiko, dan Uni Eropa makin memicu perang dunia.

Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross menyebut tarif impor bakal dikenakan pada produk baja sebesar 25 persen dan alumunium sebesar 10 persen. Tarif tersebut bakal mulai berlaku 1 Juni 2018, tepat saat pergantian hari.

Ross menyebutkan Keputusan Trump terkait tarif dilakukan berdasarkan Undang-undang Tahun 1962 yang memungkinkan presiden untuk menyesuaikan tarif impor atas barang-barang yang dianggap penting bagi keamanan nasional.

“Kami berpandangan bahwa tanpa ekonomi yang kuat, Anda tidak dapat memiliki keamanan nasional yang kuat,” kata Ross, dikutip Reuters, Jumat (1/6).

Kebijakan ini kian memicu perang dagang dunia, karena pengenaan tarif impor tersebut dinilai bakal mengerek harga barang-barang yang digunakan penduduk Amerika Serikat sehari-hari. Hal ini juga berpeluang mendatangkan gugutan perdagangan dari negara lain.

Meksiko, Kanada, dan Uni Eropa secara spontan mengumumkan akan menyiapkan langkah balasan dengan mengenakan impor pada produk asal AS.

Menteri Ekonomi Meksiko Ildefonso Guajardo menyebut pihaknya bakal segera membalas tindakan Trump tersebut. Meksiko bakal menargetkan pengenaan tarif untuk impor kaki babi, apel, anggur, keju, hingga produk bajak dari negara AS.

Guardjo pun memperkirakan perang tarif ini akan mempengaruhi perdagangan kedua negara mencapai US$4 miliar.

Sementara itu, Kanada, pemasok baja terbesar ke Amerika Serikat, akan segera mengenakan tarif yang mencakup  16,6 miliar dollar Kanada (US$ 12,8 miliar) produk impor dari AS. “Termasuk wiski, jus jeruk, baja, aluminium dan produk lainnya,” kata Menteri Luar Negeri Canada Chrystia Freeland.

“Pemerintah Amerika telah membuat bahwa kami menyesalkan, dan jelas akan mengarah pada tindakan pembalasan, sebagaimana mestinya,” kata Perdana Menteri Justin Trudeau pada konferensi pers dengan Freeland.

“Kami harus percaya bawa pada titik tertentu, akal sehat akan menang,” ujar Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau pada konferensi pers, beberapa jam setelah AS mengumumkan pengenaan tarif.

Kekhawatiran investor atas kebijakan perdagangan AS yang bisa memicu perang dagang tersebut membuat bursa saham Wall Street rontok.

Pada penutupan perdagangan kamis (31/5) indeks Dow Jones turun 1,02 persen, S&P turun 0,69 persen, sedangkan Nasdaq turun 0,27 persen.

Kanada dan Meksiko langsung bereaksi atas keputusan AS yang mulai mengenakan tarif impor baja dan aluminium terhadap mereka. Kedua negara yang sebelumnya sempat mendapat pengecualian dari tarif impor sebesar 25% untuk produk baja dan 10% untuk Aluminium, yang diberlakukan AS, bersama Uni Eropa, ikut dikenai tarif impor yang dikhawatirkan bakal memicu perang dagang tersebut.

Respon negara-negara Uni Eropa juga tak kalah galaknya. “(Kebijakan AS) tidak dapat dibenarkan dan akan memiliki konsekuensi berbahaya bagi pertumbuhan global,” kata Menteri Keuangan Bruno Le Maire.

Rekannya dari Jerman, Olaf Scholz, mengatakan negara-negara anggota UE akan menunjukkan persatuan dan kedaulatan mereka dengan bertindak dengan cara yang pasti. “Tanggapan kami harus jelas, kuat dan cerdas,” kata Scholz. (rts/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id