fbpx Press "Enter" to skip to content

Aksi Klithih Marak, Perda Kekerasan Jalanan Mendesak  

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Berbagai elemen masyarakat Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menggelar aksi damai 9119 mendesak pemerintah daerah segera mengeluarkan perda yang mengatur tentang kekerasan jalanan atau disebut klithih yang makin marak.

Aksi itu dilakukan oleh sekitar seribu orang di Depan Kompleks Kepatihan Kantor Gubernur DIY, Rabu (9/1). Mereka berharap aparat bertindak tegas terhadap pelaku aksi klithih.

Koordinator Aksi Damai 9119 Suryoaji mengatakan aksi kekerasan jalanan yang akhir-akhir ini terjadi di wilayah DIY sudah meresahkan.

Bahkan tidak sesuai dengan adat serta budaya DIY sebagai daerah istimewa. Oleh karena itu pihaknya berharap ada penanganan serius dengan melibatkan banyak stakeholder untuk menangani masalah ini. Salah satu yang ia rekomendasikan yaitu adanya Perda untuk menangani kasus tersebut.

“Dengan adanya Perda harapannya kasus kriminal jalanan ini bisa hilang, pelaku harus ditindak tegas agar memberikan efek jera,” ungkapnya dalam audiensi dengan Pemerintah DIY di sela-sela aksi.

Baca juga: Ternyata, Pelaku Terbanyak Kekerasan Fisik dan Psikis Anak Adalah Ibu

Desakan itu bukan tanpa alasan, karena seringkali korban kekerasan jalanan belum mendapatkan rasa keadilan karena banyak hal.

Salah satunya karena pelaku kekerasan seringkali masih di bawah umur sehingga penanganannya harus berdasarkan pada UU perlindungan anak serta UU peradilan anak.

“Kami juga berharap pemerintah mengefektifkan program jam belajar masyarakat, serta para orang tua meningkatkan pengawasan terhadap anaknya dan seluruh elemen masyarakat, ormas, relawan dan lainnya bisa membantu menangani masalah ini,” katanya, seperti dikutip dari HarianJogja.

Ia turut meminta kepada semua pihak tak terkecuali masyarakat agar mengembalikan klithih ke makna aslinya berarti orang yang sekedar jalan-jalan atau bermain keluar rumah. Karena klithih saat ini sudah menjadi konotasi negatif atau aksi kekerasan jalanan, padahal makn klithih sebenarnya hanya sekedar bermain secara mobile di luar rumah.

“Harus ada komitmen bersama untuk mengembalikan makna klithih ini sebagai makna positif,” ujarnya.

Kepala Satpol PP DIY Noviar Rahmad mengatakan rasa keprihatinannya terkait banyaknya aksi kekerasan jalanan di DIY. Pihaknya mulai merespons persoalan itu dengan program Satpol PP Go To School untuk melakukan pembinaan terhadap pelajar yang berpotensi melakukan kekerasan jalanan. Program yang direncanakan berjalan pada Februari 2019 ini akan menggandeng Satpol PP kabupaten dan kota di DIY untuk bersama-sama melakukan pembinaan terhadap pelajar. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id