fbpx

Kapal Jepara – Karimunjawa Hentikan Pelayaran, Wisatawan Tertahan

Jepara – Karimunjawa
Penyeberangan Jepara – Karimunjawa | Foto: wisatakita
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JEPARA – Gelombang laut yang tinggi belakangan ini membuat penyeberangan Jepara – Karimunjawa lumpuh. Kapal motor penumpang yang melayani penyeberangan dari Pelabuhan Jepara – Karimunjawa tidak bisa beroperasi.

“Saat ini, kapal motor penumpang berada di Karimunjawa karena Senin (21/1) berangkat dari Pelabuhan Jepara menuju Karimunjawa. Akan tetapi, karena  gelombang di laut Jepara mencapai 2 meteran, maka tidak bisa berangkat,” kata Kepala Bidang Perhubungan Laut Dinas Perhubungan Kabupaten Jepara Suroto di Jepara, Selasa (22/1) seperti dirilis Antara.com.

Informasinya, lanjut dia, kondisi tersebut bakal berlangsung hingga Rabu (23/1) sehingga wisatawan yang berwisata ke Karimunjawa juga harus bersabar untuk bisa kembali lewat laut.
Jumlah wisatawan yang ke Karimunjawa pada Senin (21/1), katanya, hanya sedikit karena jumlah penumpangnya berkisar 73 penumpang.

“Puluhan penumpang tersebut termasuk warga lokal Karimunjawa, Jepara,” ujarnya.

Larangan berlayar, kata dia, tidak hanya berlaku untuk kapal penumpang, melainkan nelayan juga dilarang melaut karena gelombangnya cukup tinggi.

Wisatawan yang tertahan di Karimunjawa karena tidak bisa pulang dengan kapal, kini tersedia transportasi udara dengan rute Karimunjawa-Semarang.

Meskipun demikian, gelombang tinggi pada akhir Desember 2018 yang mengakibatkan kapal tidak bisa berangkat selama beberapa hari tidak menyurutkan niat wisatawan pulang dengan naik kapal karena tarifnya jauh lebih murah.

Hal tersebut, terlihat ketika cuaca mulai normal jumlah penumpang yang naik kapal dari Karimunjawa menuju Jepara didominasi wisatawan.

Baca juga: BMKG : Waspadai Gelombang Tinggi Di Sepanjang Pantai Selatan

Wisatawan yang berlibur ke Karimunjawa pada bulan Desember, Januari dan Februari harus siap dengan konsekuensi karena bertepatan dengan musim baratan yang ditandai gelombang tinggi.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memberikan peringatan mengenai adanya gelombang setinggi 4 meter hingga 6 meter di empat wilayah perairan di Indonesia.

BMKG mengkategorikan tinggi gelombang ini sangat berbahaya.

Ketinggian gelombang ini disebabkan adanya pola tekanan rendah 1.004 hPa di perairan timur Filipina, 1.007 hPa di Laut Arafuru bagian barat, dan juga tekanan dari Samudera Hindia Barat Daya Banten.

Kemudian, peningkatan gelombang tinggi juga disebabkan oleh pola angin di utara Indonesia dari arah barat laut-timur laut dengan kecepatan angin berkisar antara 5-25 knot.

Sedangkan di selatan wilayah Indonesia secara umum berasal dari arah barat daya-barat laut dengan kecepatan angin berkisar antara 5-30 knot.

Lalu, ada juga pantauan beberapa wilayah Indonesia yang berpeluang terjadi gelombang dengan ketinggian 2,5 meter hingga 4 meter (kategori berbahaya). (Wiek/lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *