Press "Enter" to skip to content

BMKG : Waspadai Gelombang Tinggi Di Sepanjang Pantai Selatan

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Badan Meteorologi dan Geofisika (BMKG) Yogyakarta, merilis peringatan akan terjadinya gelombang tinggi di sepanjang pantai selatan Yogyakarta pada 08 – 13 Agustus 2018. Nelayan diimbau untuk tidak melaut.

Berdasarkan kondisi dinamika atmosfer terakhir tanggal 08 Agustus 2018 pukul 07.00 WIB, terpantau 2 Pusat Tekanan Udara Rendah di Belahan Bumi Utara (BBU) yaitu di laut Cina Selatan sebelah barat Kalimantan (1002 mb) dan di Samudera Pasifik sebelah timur Filipina (996 mb).

“Sementara itu Pusat Tekanan Udara Tinggi yaitu di Australia (1023 mb),” rilis BMKG Yogyakarta, hari ini.

Kondisi tersebut akan menimbulkan perbedaan tekanan udara yang signifikan antara Belahan Bumi Utara (BBU) dan Belahan Bumi  Selatan (BBS) sehingga berdampak pada peningkatan kecepatan angin hingga 25 km/jam dan peningkatan tinggi gelombang laut di Perairan Selatan Yogyakarta.

Sesuai data yang diterima Joss.co.id, prakiraan gelombang tinggi di sepanjang pantai selatan Yogyakarta, tanggal 08 – 13 Agustus 2018: tanggal 08 Agustus 2018  gelombang laut mencapai 2.5 – 3.0 meter.

Sedang tanggal 09-10 Agustus 2018 , potensi tinggi gelombang  2.0 – 2.5 meter. Sementara potensi gelombang lebih tinggi akan terjadi pada tanggal 11 – 13 Agustus 2018, karena gelombang laut akan mencapai 3.0 – 3.5 meter.

Dengan adanya potensi cuaca ekstrem ini, BMKG DIY menghimbau kepada masyarakat, agar mewaspadai peningkatan kecepatan angin dan ketinggian gelombang laut terutama bagi masyarakat yang beraktifitas di sekitar pantai. Nelayan yang melaut juga wisatawan yang berada di sepanjang pantai Selatan Yogyakarta, diminta berhati-hati.

Baca jugaKadin Indonesia Jajaki Peluang Bisnis Dengan Myanmar

Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, kepada nelayan untuk sementara waktu dihimbau agar tidak melaut dan kepada wisatawan dihimbau untuk tidak mandi di laut hingga tinggi gelombang laut kondusif (normal) kembali.

Pantauan Joss.co.id, hari ini, akibat meningkatnya gelombang sepanjang pantai selatan Yogyakarta, mengakibatkan gerakan abrasi terus meluas. Sejumlah ruas ajalan wisata yang berada di pantai selatan Kabupaten Kulonprogo, terus tergerus abrasi hingga badan jalan hanyut ditelan gelombang.

Seperti di jalan wisata antara Pantai Glagah – Pantai Congot, Kabupaten Kulonprogo, putus ditelan abrasi. Kepala BPBD Kabupaten Kulonprogo, Ariyadi, mengatakan, abrasi terjadi sejak gelombang besar akhir bulan Juli 2018 lalu.

“Kemudian diperparah dengan gelombang besar berikutnya, tanggal 26 Juli 2018.  dan kemarin malam. Ini gelombang terus menghantam daratan, akibatnya abrasi juga makin merangsek ke daratan,” katanya.

Bukan hanya di Kabupaten Kulonprogo, abrasi juga terjadi di Kabupaten Bantul dan Gunung Kidul, Yogyakarta. Seetelah kawasan pantai hancur diterjang gelombang akhir Juli 2018 lalu, kini diperparah lagi dengan abrasi.

Data dari BPDB DIY, akibat gelombang besar dan abrasi yang melanda kawasan pantai selatan Yogyakarta mengakibatkan kerugian tidak kurang dari 7,2 miliar rupaih ( kerugian bangunan  dan fasilitas milik pemerintah, red ) sedang kerugian yang diderita kalangan swasta, investor pariwisata, dan usaha tambak belum diketahui secara persis jumlahnya. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id