fbpx Press "Enter" to skip to content

DPRD Jateng Siapkan Sanksi Penundaan Gaji Bagi yang Lalai Lapor LHKPN

Jumat, 25 Januari 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Sebagai wujud komitmen terhadap amanat konstitusi, serta untuk menjaga kepercayaan publik, DPRD Jawa Tengah menyiapkan penerapan sanksi berupa penundaan pembayaran gaji bagi anggota yang lalai membuat LHKPN (Laporan Harta kekayaan Penyelenggara Negara). Kewajiban membuat LHKPN merupakan salah satu kewajiban para pejabat dan penyelenggara  pemerintahan yang diamanatkan peraturan perundangan.

Ketua DPRD Jateng, Rukma Setyabudi, menyatakan langkah menerapkan sanksi akan dikonsultasikan dengan para ketua Fraksi, dan ini merupakan tindak lanjut dari masuknya kewajiban membuat LHKPN yang sudah masuk dalam Tata Tertib (Tatib) yang telah disepakati. anggota DPRD Jateng. “Kesepakatan ini merupakan wujud komitmen DPRD Jateng untuk patuh terhadap peraturan perundang-undangan yang ada. Jadi harus ada progresnya,” kata Rukma, Kamis (24/1).

Menurut Rukma, Undang-Undang Nomer 28 Tahun 1999 tentng Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme, kemudian Undang-Undang-Undang Nomer 30 Tahun 2002 tentangKomisi Pemberantasan Korupsi yang  diubah dengan UU No 10 Tahun 2015 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang No 10 Tahun 2015 tentang Perubahan atas UU No 12 Tahun 2002 tentang KPK menjadi Undang-Undang sudah mengatur kewajiban bagi penyelenggara negara untuk membuat LHKPN.

“Teknis pembuatan LHKPN-nya memang diatur oleh Peraturan KPK Nomer 07 Tahun 2016 tentang Tata Cara Pendaftaran, Pengumuman dan Pemeriksaan Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara. Tapi kewajibannya diatur dalam undang-undang sehingga kami semua wajib patuh,” katanya.

Karena itu, tambah dia, diperlukan regulasi internal sebagai tindak lanjut dari regulasi umum supaya amanat konstitusi bisa dilaksanakan dengan baik. Regulasi internal yang dibuat tahun 2018 dalam wujud Tatib sudah mengatur kewajiban bagi seluruh anggota DPRD Jateng membuat LHKPN. Langkah berikutnya adalah mengatur mekanissme sanksi mulai dari pembuatan surat teguran dari Badan Kehormatan ke yang bersangkutan, ke fraksi tempat anggota berasal, dan kini tengah disiapkan sanksi berupa penundaan pembayaran gajinya.

Saat ini regulasi sebagai payung hukum kebijakan tengah disiapkan.  Kesepakatan antar fraksi sudah mengerucut untuk dilaksanajannya penerapan sanksi yang jelas bagi anggota yang lalai.

Baca juga: Ketua DPRD Jateng Sepakat Pansela Jadi Jalan Nasional

“Para anggota sepakat ini adalah wujud tanggung jawab dan komitmen. Dan kami bersyukur komitmen kami mendapat apresiasi berupa Penghargaan LHKPN RI Dalam Rangka Hari Anti Korupsi Sedunia Tahun 2018 dari KPK yang diserahkan pada 5 Desember 2018. Penghargaan ini bukan hanya apresiasi tapi wujud pengakuan atas komitmen bersama seluruh jajaran DPRD Jateng. Jadi bukan hanya untuk anggota tapi juga untuk seluruh staf Sekretariat DPRD”, ujarnya.

Rukma menuturkan, secara teknis seluruh anggota DPRD Jawa Tengah sebenarnya telah menyerahkan LHKPN, namun karena ada penggantian anggota antar waktu, seolah-olah ada yang belum menyelesaikan kewajibannya. Sekretaris DPRD Jawa Tengah, melalui unit LHKPN yang telah dibentuk langsung membantu para anggota baru setelah dilakukan pelantikan. Dengan begitu, secara teknis sebenarnya pencapaiannya sudah 100%, namun dalam proses penggantian inilah terjadi persoalan seolah-olah ada anggota yang tidak melaporkan.

“Orangnya sudah bertugas di tempat lain, sementara catatannya masih di DPRD. Ini persoalannya. Bahkan ada yang sudah meninggal. Untuk menuntaskannya kami bersama Sekwan berkoordinasi dengan KPK bagaimana mengatasi masalah administrasinya,” ungkap Rukma yang juga alumni Program Doktor Administrasi Publik Undip.

Yang pasti, DPRD Jateng optimis persoalan LHKPN bisa diselesaikan dengan baik karena sudah masuk dalam tata tertib yang disertai dengan sanksi bagi yang lalai. “Ini kewajiban kita semua untuk melaksanakan amanat undang-undang. Bukan sesuatu yang mengada-ada, tapi begitulah adanya,” tukasnya seraya tersenyum. (ard/ADV)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id