fbpx Press "Enter" to skip to content

Aksi Sweeping di Solo, 1 Polisi dan 2 Pemuda Terluka

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Perlawanan dilakukan sekelompok orang di Solo saat hendak diamankan polisi, Sabtu (12/1) malam. Dua pemuda dan seorang polisi terluka dalam kejadian tersebut.

Kapolresta Surakarta Kombes Pol Ribut Hari Wibowo membenarkan ada upaya pengamanan kepolisian yang berujung perlawanan sekelompok orang di Solo. “2 orang dari kelompok tersebut luka tembak. Sedangkan satu anggota Resmob Polda Jateng juga terluka,” kata dia lewat siaran tertulis yang diterima JoSS.co.id, usai kejadian.

Bermula dari informasi masyarakat yang mengabarkan adanya aksi sweeping yang dilakukan sekelompok pemuda di Solo, Sabtu (12/1) sore sekitar pukul 16.00 WIB. mereka diduga hendak mencari kelompok Iwan Walet, narapidana yang bentrok dengan pembesuk di Lapas Kelas 1 Surakarta pada, Kamis (10/1).

Berkeliling di seputaran protokol Solo mereka membawa sejumlah senjata tajam. “Gabungan tim Resmob Polda Jateng, Resmob Polresta Surakarta, Satuan Sabhara Polresta Surakarta dan Brimob, melakukan patroli di daerah rawan dan  mendapatkan informasi itu,” terang Ribut.

Baca juga: Menyamar Polisi Komplotan Perampok Diringkus

Setelah dilakukan pengecekan, ternyata informasi tersebut benar. Petugas patroli gabungan pun berupaya mendatangi. Bukannya kooperatif, kelompok pemuda tersebut malah berupaya kabur ke arah Semanggi. Dan setelah dilakukan penyisiran di sejumlah titik hingga pukul 19.00 WIB, diketahui kelompok tersebut berkumpul di ruko selatan Pasar Klitikan, Kelurahan Semanggi, Kecamatan Pasar Kliwon.

Namun lagi-lagi sikap tidak kooperatif ditunjukkan kelompok tersebut. Mereka melawan ketika petuga hendak melakukan pengecekan dan pemeriksaan. Bentrok pun tak terhindarkan. Seorang anggota Resmob Polda Jateng terkena sabetan senjata tajam yang dibawa seorang anggota kelompok.

Petugas bereaksi dengan tindakan tegas terukur menggunakan senjata api. Dua pemuda terkapar terkena timah panas di bagian kaki kiri dan pinggang atas sebelah kiri.

“Keduanya kemudian kami bawa ke Poliklinik Polresta Surakarta untuk dilakukan tindakan perawatan,” katanya.

Total ada 10 orang yang akhirnya berhasil diamankan dan digelandang ke Mapolresta Surakarta. Yakni, Mustofa (37) Rusmanto(37) , Afif Imabudin (22), ketiganya warga Semanggi.

Kemudian Sutarno (46) warga Sukoharjo yang tinggal di Semanggi, Feri Al Feri (28), warga Jaten, Karanganyar, Nanong (31), penduduk  Jumantono, Karanganyar, Niko Lavender als Ibrahim (39), warga Sragen yang tinggal di Losari, Nur Rohman (31) asal Banjarnegara, Gandi Suryanto (35) penduduk Joyosuran, Pasar Kliwon serta Ahmad Husni (27), warga Treteg, Temanggung yang kos di Losari.

Dari tangan mereka polisi menyita busur dan anak panah, tongkat, tongkat kayu, palu, sabit, belati, parang, samurai, batako, tembak panah dan sejumlah handphone. Hingga semalam ke-10 orang tersebut masih diperiksa penyidik dan disangka melanggar UU Darurat. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id