fbpx Press "Enter" to skip to content

Bentrok di Lapas Surakarta, Enam Napi Dipindah ke Semarang

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Lapas Kelas I Surakarta dan kepolisian memutuskan untuk memindah sejumlah narapidana (napi) ke kota lain usai bentrok yang terjadi pada Kamis (10/1) siang. Enam diantaranya di pindah ke Semarang, menghuni sementara rumah tahanan Mapolda Jateng.

Kabid Humas Polda Jateng Kombes Pol Agus Triatmaja membenarkan pemindahan sejumlah napi tersebut. “Ya benar, yang dibawa ke Mapolda Jateng ada enam orang,” kata dia, Kamis (10/1).

Agus mengatakan keputusan pemindahan sejumlah warga binaan Lapas Surakarta diambil guna meminimalisir potensi bentrokan lanjutan. Selain Semarang, sejumlah napi lain ada yang dipindah ke Sragen dan Wonogiri.

“Pemindahan untuk menetralisir, guna mencegah terjadinya kericuhan berkelanjutan, supaya tidak ada gesekan-gesekan lebih lanjut,” ujar dia.

Enam napi diangkut ke Semarang dengan kendaraan lapis baja barracuda. Tiba di Mapolda Jateng sekitar pukul 17.00 WIB. Mereka langsung dimasukkan ke ruang tahanan di lantai 2 belakang gedung utama Mapolda Jateng. Belum jelas identitas dari para napi tersebut, apakah Iwan Walet cs atau kelompok rivalnya.

“Infonya masih didatakan. Untuk korban (luka) tidak ada,” ujarnya.

Baca juga: KPU Pastikan Satu Suara Soal Larangan Mantan Napi Nyaleg

Ricuh bermula ketika sekitar 20 orang pengunjung tiba ke Lapas Kelas I Surakarta untuk membesuk rekannya yang menghuni blok B, sekitar pukul 10.00 WIB. Pembesuk dibagi dalam kelompok per 5 orang dengan durasi kunjungan sekitar 20 menit.

Kelompok pembesuk pertama bertemu dengan napi di aula lapas berjalan aman dan lancar. Namun giliran kelompok kedua, ketika hendak keluar lapas, teriakan bernada sumbang datang dari penghuni blok C1 yang berisi narapida kasus pidana umum. Teriakan itu menyinggung emosi pembesuk hingga terjadilah bentrok fisik dan saling lempar batu.

Kejadian lebih parah berhasil dihindarkan oleh petugas lapas. “Jadi kericuhan ini dipicu saat pembesuk masuk, itu ada napi yang berteriak yang menyinggung pembesuk,” imbuh perwira menengah dengan tiga melati di pundak itu.

Informasi yang dihimpun, kelompok pembesuk dan napi yang dibesuk berasal dari kelompok laskar di Solo. Sementara rivalnya adalah kelompok Agus Ardiansyah alias Bebek dan Ucok Devran Devries (keduanya napi kasus pencurian) serta Koes Setiawan Danang Mawardi alias Iwan Walet (napi kasus penganiayaan). Dua kelompok ini diketahui kerap berseteru namun tidak sebesar kejadian Kamis (10/1).

Usai bentrokan, ratusan orang laskar mendatangi Lapas Surakarta. Mereka meminta petugas untuk mengeluarkan Iwan Walet cs untuk dihakimi. Namun kesigapan petugas kepolisian Solo membuat hal yang tidak diinginkan bisa dicegah. (Joy/lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id