Libur Nataru, 3 Maskapai Ajukan Ekstra Flight

3 maskapai
PTS General Manager PT Angkasa Pura I Bandara Jenderal Ahmad Yani, Cecep Marga Sonjaya memberikan penjelasan seputar kesiapan pihaknya menghadapi arus libur Nataru. | Foto: Joy/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG –Musim libur Natal dan Tahun Baru (Nataru), 3 maskapai mengajukan penambahan penerbangan ke pengelola Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani, Semarang, Jawa Tengah. Penambahan ekstra flight tersebut didominasi penerbangan tujuan Jakarta.

“Tiga maskapai mengajukan ekstra flight, yakni Lion, Citilink dan Garuda Indonesia. Mayoritas untuk tujuan Jakarta,” ungkap

Pelaksana Tugas Sementara (PTS) General Manager PT Angkasa Pura I Bandara Jenderal Ahmad Yani, Cecep Marga Sonjaya, Kamis (20/12).

Cecep menjelaskan di hari biasa Bandara Jenderal Ahmad Yani rata-rata melayani 130 penerbangan tiap harinya. “65 landing dan 65 take off,” ujar dia. Adanya pengajuan penambahan penerbangan tersebut mengindikasikan adanya lonjakan penumpang selama libur Nataru.

“Kami prediksi volume penumpang pesawat di libur Nataru nanti naik 12 persen dibanding masa yang sama tahun lalu,” ujar dia.

Puncak arus penumpang pada libur Natal 2018 diperkirkan terjadi di 23 dan 24 Desember. Sedangkan puncak arus penumpang di Tahun Baru diprediksi 31 Desember 2018. Mengantisipasi lonjakan penumpang, Angkasa Pura I selaku pengelola bandara telah menyiapkan sejumlah strategi pelayanan dan pengamanan.

Baca juga: Jelang Liburan Pemerintah Pastikan Seluruh Pesawat Laik Terbang

“Salah satunya dengan mendirikan posko pengamanan selama 18 hari libur Nataru, mulai 20 Desember 2018 hingga 6 Januari 2019,” kata Cecep.

Sebanyak 96 personel lintas instansi dikerahkan untuk siaga di posko tersebut. “Posko melibatkan Penerbad Lanumad Ahmad Yani, BMKG, Kantor Karantina Kesehatan Pelabuhan (KKP), airline dan kami dari Angkasa Pura I,” beber dia.

Kepala Seksi Pengamanan (Kasipam) Penerbad Lanumad Ahmad Yani, Mayor Surya Adianto menambahkan pihaknya juga berkoordinasi dengan Koramil, Polisi Militer Angkatan Darat (POMAD), Polisi Militer Angkatan Laut (Pomal).

Personel TNI lintas matra ini tergabung dalam satuan petugas pengamanan Nataru Bandara Jenderal Ahmad Yani. Termasuk penambahan 12 personel dari Penerbad Lanumad untuk membantu pengamanan.

“Penambahan 12 orang akan kami koordinasikan dengan Angkasa Pura I untuk pembagian sift-nya. Yang jelas akan ada 3 sift dalam sehari,” papar dia.

Satuan lain di lingkungan TNI AD juga posisi on call mem-back up pengamanan bandara jika terjadi ancaman yang sifatnya genting. Semisal ada ancaman teror maka personel penjinak bahan peledak dari Bataliyon Zeni Tempur dan Satuan anti teror 400 Raider siap diterjunkan

“Bantuan pengamanan juga datang dari kepolisian. Semoga aman dan tidak terjadi sesuatu yang tidak diinginkan,” pungkas Surya. (Joy/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*