fbpx Press "Enter" to skip to content

Awas, Buang Sampah di Sungai Solo Bakal Didenda Rp50 Juta

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota Solo bakal memasang kamera CCTV di titik-titik strategis untuk merekam kondisi di sepanjang sungai yang ada diwilayah ini guna memantau masyarakat yang membuang sampah di sungai.

Walikota Solo F.X. Hadi Rudyatmo mengatakan mereka yang terekam kamera CCTV akan ditindak lantaran melanggar Peraturan Daerah (Perda) No. 3/2010 tentang Pengelolaan Sampah.

Dia menambahkan, merujuk perda, pelaku diancam hukuman maksimal tiga bulan kurungan dan atau denda maksimal Rp50 juta.

“Jadi selain ada petugas yang mengawasi jembatan, kami juga pasang kamera CCTV, yang buang sampah di sungai akan ditindak tegas dan diproses hukum,” katanya seperti dikutip dari Solopos.com, Selasa (18/12).

Berbagai upaya terus dilakukan Pemkot agar warga tak membuang sampah di sungai, selain memasang jejaring penghalau di sejumlah jembatan, Pemkot juga gencar menyosialisasikan larangan membuang sampah ke sungai.

Sementara itu, terkait penindakan terhadap pelaku, Rudy menuturkan sejauh ini, Pemkot baru memproses sembilan pembuang sampah untuk menjalani sidang tindak pidana ringan. Belum ada putusan untuk pelaku.

“Nanti kami pasang kamera CCTV dulu, biar yang buang sampah terekam kamera. Dari situ nanti bisa dijadikan alat bukti bahwa mereka buang sampah di sungai,” katanya.

Baca juga: Sri Mulyani Ingin Tarif Air Minum Tak Bebani Masyarakat

Sekretaris Satuan POlisi Pamong Praja (Satpol PP) Solo Arif Darmawan, mengatakan kamera CCTV akan disebar di jembatan-jembatan di Kota Solo.

Menurut dia pemasangan kamera pemantau ini dinilai lebih efektif dan efisien mengingat keterbatasan petugas yang mengawasi seluruh jembatan di Solo. “Ini lebih efektif karena bisa memantau puluhan kamera di satu tempat. Rekaman juga bisa tersimpan dan diputar ulang untuk pemeriksaan lebih lanjut,” ujarnya.

Dia menambahkan rencananya, pemasangan kamera CCTV diajukan Pemkot dalam Anggran Pendapatan dam Belanja Daerah (APBD) 2019.

Menurut Arif mengakui tidak mudah mengubah perilaku warga untuk tak membuang sampah ke aliran sungai yang sudah menjadi kebiasaan di masyarakat apalagi yang tinggal di dekat sungai. Membuang sampah ke sungai dinilai lebih praktis dari mengumpulkan dan membayar iuran untuk kebersihan lingkungan.

“Sejak petugas Satuan Perlindungan Masyarakat (Linmas) ditarik dari tugas mengawasi jembatan dan sungai, aksi buang sampah ke aliran sungai marak lagi. Dengan CCTV ini diharapkan akan bisa menekan perilaku masyarakat,” tuturnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id