Press "Enter" to skip to content

Nikmati Menu Khas Bumi Projotamansari Pada Festival Sate Klatak 

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Sate Klatak adalah sate khas Kabupaten Bantul yang banyak dijumpai di setiap sudut bumi Projotamansari ini. Sate klatak berbeda dengan sate pada umumnya.

Tusukan yang dipakai untuk memanggang dan membakar terbuat dari besi tidak seperti sate lainnya yang memakai tusukan bambu.

Selain itu, seperti dirilis Kompas.com, bumbu yang digunakan hanya sederhana yakni bawang putih dan garam. Untuk menyantapnya menggunakan kuah gulai sehingga ditemukan sensasi berbeda ketika menyantapnya.

“Rasanya gurih, ditambah rasa kuah gulai dipadu dengan nasi putih, tidak bisa diungkapkan kenikmatannya,” kata Jati salah seorang warga Klaten yang berkunjung ke Festival Sate Klatak di Pantai Parngkusumo Bantul, Minggu (18/11).

“Daging kambingnya akan lebih terasa berbeda jika disate klatak seperti ini,” imbuh dia.

Untuk lebih mengenalkan sate klatak, Pemkab Bantul menggelar pertama kali Festival Sate Klatak di Pantai Parangkusumo, di Desa Parangtritis, Kecamatan Kretek, Minggu (18/11).

Festival ini diharapkan mendorong sate klatak menjadi ikon kuliner khas Bantul.

“Dunia luar tidak hanya nusantara tetapi internasional harapannya dapat mengenali dan semakin terkenal sate klatak ini dari Bantul,” kata Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Bantul, Kwintarto Heru Prabowo.

Ia menjelaskan, festival ini diikuti oleh 57 peserta yang berasal dari seluruh wilayah Bantul. Juga digelar perlombaan sate dengan penilain mulai dari rasa, hingga tampilan penyajian.

Baca jugaOJK Luncurkan Program Klaster Pembatik

“Jika memang mendapat sambutan baik dari masyarakat, akan diagendakan secara rutin,” ucapnya.

Salah seorang peserta dari pedagang sate klatak, Sri Surmaningsih mengatakan dirinya menyambut baik Festival Sate Klatak. Hal ini penting untuk mempromosikan sate klatak agar lebih dikenal masyarakat luas tidak hanya di DIY tetapi di luar Indonesia.

“Semoga jumlah pembeli meningkat. Dengan kompetisi yang diadakan juga memacu semangat untuk menyajikan yang terbaik,” katanya.

Bupati Bantul Suharsono mengatakan Festival Sate Klatak merupakan bagian untuk promosi wisata. Alasannya, kuliner dan pariwisata merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan.

“Oleh karena itu saya berharap event semacam ini akan terus bermunculan,” katanya.

Selain itu, dia berharap inspirasi bagi generasi muda di Bantul agar berkiprah lebih dalam mengangkat nama Bantul dalam hal kuliner khas dan pariwisata.

“Ini (sate klatak) adalah potensi besar masyarakat kita, karena itu mari kita bersama-sama melestarikan, mengembangkan, serta mempromosikan,” ucapnya. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id