fbpx Press "Enter" to skip to content

Awas, Sembarang Berolah Raga Dapat Menyebabkan Ini

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Olah raga memang perlu dan dibutuhkan untuk menjaga badan tetap fit. Makanya tren olah raga di Indoneisia belakangan mulai meningkat. Namun apa yang terjadi jika olah raga dilakukan secara berlebih?

Menurut spesialis kedokteran olahraga dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), dr Angelica Anggunadi, SpKO, orang yang berolahraga berlebihan atau disebut over training memiliki tanda-tanda yang bisa dirasakannya.

“Mulai dari dia susah tidur, lalu dia juga rasanya tetap lelah terus. Harusnya orang olahraga itu lebih segar, lebih bugar, lebih fresh, ini engga. Yang ada dia capek mulu sepanjang hari rasanya,” ujarnya seperti dikutip dari Detik.com, Selasa (6/11).

Selain itu, orang yang berlebihan olahraga ternyata bukan sehat yang didapat, justru daya tahan tubuhnya menurun. Sehingga lebih rentan untuk terkena infeksi atau peradangan.

Ketika orang berlebihan olahraga, jelas akan mendapatkan tujuan yang bertolak belakang dari tujuannya mendapatkan kesehatan dan kebugaran. Maka, ketika kamu mendapatkan adanya tanda-tanda tersebut, jangan ragu untuk menurunkan frekuensi, durasi, atau intensitas olahragamu.

Dan bagilansia di atas 60 tahun olah raga harus dilakukan dengan tidak sembarangan. Memang seharusnya tetap berolahraga agar ototnya tidak melemah dan kendur.

Baca jugaMenara Eiffel Ada di Boyolali

Biasanya, dokter akan menganjurkan olahraga ringan sembari duduk atau berbaring agar tak membebani sendi.

Akan tetapi meski sudah duduk atau berbaring, lansia tetap harus mengikuti anjuran dokter sebelum berolahraga. Salah satunya adalah mengukur denyut nadi agar olahraganya tidak berlebihan sehingga malah berefek negatif bagi tubuh.

Sementara itu, Dr Arie Sutopo SpKO berpendapat ada rumus khusus yang digunakan untuk mengukur berapa seharusnya denyut nadi seorang lansia ketika berolahraga.

Rumusnya adalah denyut maksimal dikalikan 50-70 persen tergantung kondisi tubuh orang tersebut. Denyut nadi maksimal didapat dari angka 220 dikurangi jumlah umur.

“Jadi misalnya umur 60 tahun, denyut nadi maksimalnya 220 dikurangi 60 jadi 160. Nah denyut nadi latihannya itu 50-70 persen dari 160, kira-kira 80-100 per menit,” tutur dr Arie menjelaskan.

Lalu apa yang terjadi jika denyut nadinya melebihi batas denyut nadi latihan?

Menurut Arie, overtraining atau kelebihan latihan pada lansia sangat beririki. Kasus yang sering terjadi lansia akan merasa lelah dan bisa jadi sensitif, bahkan bisa mengakibatkan kematian.

“Kalau overtraining nanti dia jadi marah-marah karena kan pelepasan hormonya nggak karu-karuan. Kalau yang ada risiko jantung atau stroke ya bisa-bisa kena juga kalau overtraining,” ungkap dr Arie. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id