fbpx Press "Enter" to skip to content

Teguh: Jepara Aman Untuk Dibangun PLTN

Mari berbagi

JoSS, JEPARA – Kepala Dinas Energi Sumber Daya Mineral Provinsi Jawa Tengah Teguh Dwi Paryono menyebut Kabupaten Jepara aman dibangun pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) untuk memenuhi kebutuhan energi di masa mendatang yang terus bertambah.

Teguh menambahkan wilayah kabupaten Japara secara geologis dinyatakan aman karena di wilayah pantai utara tidak ada pertemuan lempeng bumi sehingga aman dari kemungkinan terjadinya gempa yang memicu tsunami.

Untuk itu, lanjutnya, Jepara sangat aman untuk mendirikan pembangkit listrik tenaga nuklir untuk mendukung ketersediaan energi di masa mendatang. Pemanfaatan PLTN ini menjadi salah satu sumber terbesar pemasok kebutuhan listrik.

“Jepara dianggap paling aman karena dari hasil kajian, struktur geologinya ‘safe’, tidak ada kegempaan, tsunami juga tidak dimungkinkan karena pantai utara tidak ada pertemuan lempeng bumi, yang ada (kemungkinan terjadinya tsunami, red) di pantai selatan,” katanya baru-baru ini, seperti dikutip dari Antara.

Ia menjelaskan bahwa pemanfaatan nuklir saat ini telah menyasar pada segi perekonomian masyarakat, bahkan radiasi yang dihasilkan oleh energi nuklir sudah digunakan untuk pengembangan varietas benih pertanian.

Baca juga: Harga Daging Ayam di Purwokerto Masih di Atas Harga Acuan Pemerintah

Selain itu, energi nuklir juga telah dimanfaatkan untuk mencari sumber mata air di suatu daerah, meskipun dengan biaya yang cukup mahal.

“Teknologi itu sudah berjalan tiga tahun terakhir, dan sudah saatnya Jateng memanfaatkan energi nuklir,” ujarnya.

Ia mengungkapkan jika rencana pembangunan PLTN di daerah pesisir Kabupaten Jepara itu sudah masuk rencana kerja alternatif pembangkit listrik meskipun mendapat penolakan dari masyarakat.

Menurut dia, warga setempat masih takut dengan isu radiasi dari energi nuklir yang bisa merusak sel tubuh manusia dalam jangka panjang. Hal ini ditengarai karena minimnya sosialisasi kepada masyarakat terkait keamanan dan kegunaan energi listrik.

“Sosialisasi mengenai energi nuklir memang masih kurang, masyarakat menganggap nuklir itu seperti bom atom yang punya radiasi berbahaya, padahal tidak sebahaya itu karena lat-alat medis modern juga pakai teknogi nuklir untuk rontgen dan radiografi. Nuklir semakin hari semakin aman,” katanya.

Teguh menyarankan Pemerintah Pusat untuk serius memilih membangun PLTN pada masa mendatang dengan sarana dan prasarana infrastruktur yang memadai. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id