Press "Enter" to skip to content

Diterjang Gempa dan Tsunami, Palu-Donggala Aman Radiasi Nuklir

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Gempa dan tsunami melanda Provinsi Sulawesi Tengah, Jumat (28/9) lalu. Sejumlah wilayah, khususnya Donggala, Sigi dan Palu menjadi wilayah terdampak parah. Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) memastikan tidak ada paparan radiasi nuklir berbahaya atas kejadian bencana alam tersebut.

Kepala Bapeten Jazi Eko Istianto menyatakan unsur radioaktif dari peralatan medis di rumah sakit di wilayah terdampak gempa dan tsunami tidak mengalami peluruhan lantaran tidak ada sumber listrik.

“Kami sudah melakukan pengecekan di sana. Donggala, Palu, aktivitas yang ada pesawat sinar x, untuk radiologi. Kalau tidak dicolok (disambungkan ke sumber listrik) tidak ada radiasi. Bisa jadi alatnya rusak tapi kami pastikan aman, karena sistem kerja alatnya kalau tidak dicolok tidak ada radiasi,” jelas dia usai penganugerahan Bapeten Safety and Security Award (BSSA) di Semarang, Rabu (10/10).

Tidak hanya di Sulteng, saat gempa di Lombok, Nusa Tenggara Barat sebelumnya, Bapeten juga menerjunkan tim guna mendeteksi ada tidaknya kebocoran zat radioaktif berbahaya di lokasi penambangan PT Newmount Nusa Tenggara. “Di Newmount tidak ada sumber inti yang terbuka,” ujar dia.

Deputi Inspeksi Fasilitas Radiasi dan Zat Radioaktif Khoirul Huda menambahkan pihaknya bertanggungjawab atas aman tidaknya instalasi bertenaga nuklir di Tanah Air. Perizinan pemanfaatan energi nuklir dilalui secara ketat dan kajian mendalam. Langkah awal Bapeten di proses tersebut adalah kajian wilayah.

Baca juga: Industri Keuangan Syariah di Jogja Terus Meningkat

“Pada saat evaluasi aplikasi izin, salah satu yang dilihat adalah faktor bencana, gempa maupun tsunami. Harus dibangun di wilayah zero atau minim gempa, tsunami,” terang dia.

Jika wilayah tersebut rentan bencana, terlebih skala besar maka dipastikan tidak akan ada instalasi bersumber energi nuklir berdiri. “Dilihat pula sebesar apa gempa yang ada. PLTN biasanya dibangun di pantai dan itu rawan gempa, tsunami atau tidak. Di situ nanti dilihat apakah ada teknologi pengamanan untuk tahan gempa, termasuk struktur bangunannya,” beber Huda.

Jazi Eko menambahkan selama ini energi nuklir dikonotasikan sebagai sesuatu yang menakutkan. “Takut karena konotasinya bom atom,” kata dia. Padahal energi nuklir sebenarnya punya manfaatkan besar dalam kehidupan manusia selama digunakan dalam dosis terukur.

“Jadi sebenarnya tidak masalah selama dosis bisa dikendalikan. Mindset ini yang harus diubah, karenanya kami gandeg NU dan Muhammadiyah, untuk sosialisasikan ke masyarakat soal pemanfaatan sumber energi nuklir,” ujar Jazi lagi

Disadari atau tidak, lanjut Huda, aktivitas sehari-hari manusia tidak lepas dari paparan radioaktif. Mulai dari lingkungan tempat tinggal, pelayanan kesehatan di rumah sakit seperti radiologi dan beragam terapi penyembuhan penyakit, berjalan di bawah paparan sinar matahari hingga minum kopi. Semuanya berkaitan dengan produk-produk yang dihasilkan dari peralatan yang memanfaatkan sumber energi nuklir.

“Kami akan terus sosialisasikan ke masyarakat. Lewat penghargaan yang kami berikan ke pemerintah daerah maupun instansi pengguna hari ini, diharapkan juga menjadi trigger bagi kegiatan usaha masyarakat maupun pemerintah,” tukas Jazi Eko. (joy/lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id