Mitos Seputar Pencegahan Stroke, Mana yang Benar?

penyegahan stroke
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Stroke memang tergolong menjadi penyakit yang berbahaya karana bisa mematikan jika tidak ditangani dengan tepat. Perlu diwaspadai, ada banyak informasi yang salah kaprah mengenai penanganan stroke.

Medical Advisor Kalbe Nutritionals, dr. Ervina Hasti W, menjelaskan bahwa menusukkan jarum ke jari hingga berdarah tidak akan menyembuhkan pada stroke. Langkah tersebut tidak akan mengatasi penyumbatan atau perdarahan yang terjadi di otak pasien.

“Saat terserang stroke, tindakan yang harus dilakukan pertama kali adalah langsung membawa ke rumah sakit untuk mendapatkan pertolongan pertama segera untuk mencegah dampak yang lebih buruk,” ujar dr. Ervina seperti dikutip dari detikHelath, Jumat (18/10).

Mitos lainnya seputar stroke adalah penyakit ini hanya menyerang orang berusia lanjut. Padahal menurut data Riskesdas Kementerian Kesehatan 2013, 68,8% menyerang kelompok usia produktif.

Maka anak muda bisa terserang stroke akibat gaya hidup yang tak sehat seperti terjangkit kolesterol tinggi.

Yang perlu diperhatikan, jika seseorang memiliki riwayat stroke seperti itu, sebaiknya tidak mengonsumsi makanan-makanan yang dapat memicu terjadinya stroke kedua dan seterusnya.

Bagi orang yang pernah mengalami stroke, sebaiknya hindari makanan ini ya. Sebuah meta-analasis menemukan bahwa mengonsumsi daging merah dapat meningkatkan risiko stroke.

Baca juga: Buntut Peluru Nyasar Lapangan Tembak Senayan Segera Direlokasi

Pokoknya kalau sudah pernah mengalami stroke jauh-jauh deh sama yang namanya lemak jenuh. Sebisa mungkin hindari makanan yang mengandung lemak jenuh, seperti susu, daging berlemak, dan kulit ayam. Ganti saja daging dengan ikan, atau makan ayam tanpa kulitnya.

Cara memasak juga perlu diperhatikan. Sebisa mungkin hindari menggoreng, juga hindari pemakaian mentega.

Kenapa orang yang punya riwayat stroke harus menghindari makan kuning telur? Karena kuning telur tinggi kolesterol.

Jika kadar kolesterol yang beredar dalam pembuluh darah meningkat, maka bisa menyebabkan kecenderungan penggumpalan darah. Gumpalan darah yang terjadi di dalam otak dapat berakibat stroke.

Makanan asin atau tinggi kandungan garam dapat meningkatkan risiko tekanan darah tinggi atau hipertensi. Nah, hipertensi sendiri adalah salah satu faktor risiko untuk stroke.

Maka dari itu, orang yang memiliki riwayat stroke, sebaiknya asupan garamnya dikurangi, tidak lebih dari 2000 miligram per hari.

American Stroke Association’s International Stroke Conference, minum satu kaleng soda bisa meningkatkan risiko stroke hingga 48 persen. (wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*