fbpx Press "Enter" to skip to content

Kampung Adat di Sumba Ini Bakal Bikin Kamu Terpesona

Mari berbagi

JoSS, SUMBA – Di Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur terdapat puluhan kampung adat yang masih menghidupkan tradisi asli nenek moyang hingga saat ini di Pulau Sumba.

Wisatawan yang ingin mengenali budaya saudara di Sumba secara lebih jauh, bisa merujuk pada 4 pengalaman berikut ini:

1. Mengenal tenun ikat

Tenun ikat bisa ditemui di rumah tradisional Kampung Adat Prai Ijing

2. Kuburan megalitikum di Kampung Adat Ratenggaro

Wisata budaya tak lengkap tanpa diiringi wisata sejarah. Untuk mendapatkan keduanya, Anda bisa menetapkan pilihan destinasi ke Kampung Adat Rarenggaro.

Disebut-sebut sebagai salah satu kampung adat terindah di Sumba, Kampung Adat Ratenggaro terkenal dengan kuburan batu warisan era batu besar (megalitikum) yang telah ada sejak lebih dari 4.000 tahun lalu.

Orang Garo sendiri merupakan nama penduduk yang pertama kali mendiami Kampung Adat Ratenggalo. Pada suatu masa, orang-orang Garo musnah karena kalah dalam perang dengan suku pendatang. Jasad mereka kemudian dikebumikan dalam kubur batu yang kini menjadi tempat wisata Kampung Adat Ratenggaro.

3. Menengok peninggalan nenek moyang di Kampung Adat Praiyawang

Wisatawan yang tertarik menengok peninggalan budaya tertua Pulau Sumba dapat singgah ke Kampung Adat Praiyawang. Kampung adat yang berada di Desa Rindi, Sumba Timur ini diyakini sebagai kampung kerajaan paling tua di Sumba. Anda juga berkesempatan menyaksikan Tarian Kabokang secara langsung jika datang saat kampung mengadakan acara penting.

Sampai sekarang, penduduk asli Kampung Adat Praiyawang masih menjalani tradisi nenek moyangnya, seperti tinggal di dalam rumah adat dan mematuhi semua aturan asli kampung ini. Perempuan di desa ini pun masih rajin menenun kain tradisional setiap hari.

Baca juga: Tahun Ajaran Baru 2019 SPP dan Seragam SMA di Jatim Gratis

Di sisi tengah desa, terdapat kuburan batu yang merupakan makam bangsawan. Konon, kubur batu tersebut beratnya mencapai 5 ton. Saat berada di sini, jangan takut untuk bertanya kepada penduduk setempat untuk memahami simbol-simbol yang terlihat di sisi atas kuburan.

4. Mempelajari adat istiadat Marapu di Kampung Adat Tarung

Marapu merupakan sebuah kepercayaan lokal yang dianut oleh penduduk asli Pulau Sumba. Agama asli Sumba ini mengutamakan pemujaan kepada arwah-arwah leluhur dan nenek moyang. Marapu sendiri merupakan kata dalam bahasa Sumba yang berarti “yang dipertuan”.

Adat istiadat Marapu terlihat dalam berbagai bentuk, mulai dari filosofi rumah dan tempat pemujaan, upacara keagamaan, kesusastraan suci, hingga benda-benda keramat.

Tempat terbaik untuk mempelajari ritual Marapu terdapat di Kampung Adat Tarung. Kampung unggulan Pulau Sumba ini menjadi salah satu kawasan yang masih menjalankan keyakinan asli tersebut dengan baik. (wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id