Press "Enter" to skip to content

Tahun Ajaran Baru 2019 SPP dan Seragam SMA di Jatim Gratis

Mari berbagi

JoSS, SURABAYA – Pemerintah Provinsi Jawa Timur akan menggratiskan biaya SPP dan seragam bagi siswa SMA pada tahun ajaran baru 2019 mendatang. Kebijakan yang dimulai Juli tahun depan itu juga berlaku untuk sekolah swasta.

Hal itu telah disepakati dalam rapat antara Komisi E DPRD Jatim dan Dinas Pendidikan Jatim. Dalam pagu anggaran dialokasikan sebesar Rp904 miliar uang untuk menutup biaya SPP dari 1.280.545 siswa di Jatim.

Wakil Ketua Komisi E DPRD Jatim Suli Da’im mengatakan anggaran tersebut dinilai cukup untuk menggratiskan SPP siswa selama enam bulan mulai bulan Juli 2019, begitu juga dengan pengadaan seragamnya.

“Di samping SPP gratis, pemerintah provinsi juga akan memberikan dua stel seragam bagi seluruh siswa negeri dan swasta se-Jatim. Sebanyak 445.000 siswa untuk siswa kelas 10 dan akan realisasi Juli 2019,” katanya, dalam keterangan tertulis, Jumat (26/10).

Dia menambahkanselain SPP gratis, pemerintah provinsi juga akan memberikan dua stel seragam bagi seluruh siswa negeri dan swasta se-Jatim. Sebanyak 445.000 siswa untuk siswa kelas 10 dan akan realisasi Juli 2019.

Dua stel seragam yang diberikan secara cuma-cuma itu adalah seragam putih abu-abu dan pramuka. Hanya saja Suli mengungkapkan, seragam ini hanya diperuntukkan bagi siswa baru dengan kuota sebesar 445.000 kuota, baik di sekolah negeri maupun swasta.

Sementara itu, Calon Gubernur Jatim terpilih Khofifah Indar Parawansa memastikan sejumlah program andalannya Nawa Bakti Satya akan mulai terealisasi pada tahun anggaran 2019 mendatang.

Dia menyebutkan di antaranya adalah pemberian tunjangan pada Guru Tidak Tetap (GTT) dan Pegawai Tidak Tetap (PTT) serta pendidikan Gratis SMK/SMA.

Selain persoalan tunjangan GTT-PTT, ia memastikan program Gratis Tuntas (TisTas) untuk Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dan Sekolah Menengah Atas (SMA) juga mulai diterapkan pada tahun 2019 mendatang.

Pemberlakuan sekolah gratis akan efektif berlaku mulai masa pendaftaran tahun ajaran baru 2019/2020. Hanya saja penggratisan biaya pendidikan secara total baru bisa terlaksana untuk sekolah berstatus negeri.

Baca juga: Jalan Tol Solo – Kulonprogo Masuki Tahap Survei Desa Terdampak

“Insyaallah tahun ajaran baru Juli 2019, SMA/SMK Negeri saya pastikan gratis, sedangkan kalau swasta, itukan sebetulnya indeknya sama dari APBD, kalau sama dengan yang negeri, swasta kan ada yang SPP-nya cukup prestisius jadi ya nambah,” ujarnya.

Mantan Menteri Sosial ini menambahkan, kebijakan TisTas dinilai seiring dengan program Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RJMD) tahun kelima Soekarwo, utamanya dalam bidang sumber daya manusia (SDM).

“Yang berseiring dengan RPJMD-nya Pakde, sudah terkonfirmasi, bahkan ini clear. Nawa Bakti Satya yang sudah bisa diakomodir pada tahun 2019 yang, RPJMD Pakde 2019 kan SDM, jadi hal-hal terkait dengan itu sudah terkonfirmasi,” imbuh Khoifah. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id