fbpx Press "Enter" to skip to content

Jadi Tersangka, Ancaman Hukuman Ratna Sarumpaet 10 Tahun Penjara

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Ratna Sarumpaet ditetapkan sebagai tersangka terkait kasus kebohongan terhadap publik yang dilakukannya. Akibat perbuatannya tersebut, aktivis Hak Asasi Manusia ini diancam hukuman 10 tahun penjara.

Kepolisian telah menetapkan Ratna Sarumpaet sebagai tersangka atas kasus berita bohong penganiayaan terhadap dirinya yang membuat gaduh dalam dua hari terakhir. Ratna bahkan telah ditangkap oleh Polda Metro Jaya di terminal 2 bandara Soekarno-Hatta saat hendak bepergian ke Chili, Kamis (4/10) malam.

Ratna menjalani pemeriksaan sekitar 2 jam di Polda Metro Jaya, sebelum akhirnya dibawa kekediamannya di daerah Tebet Jakarta untuk menyaksikan penggeledahan rumahnya.

Kadiv Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono menngatakan Ratna Sarumpaet ditetapkan sebagai tersangka. “Yang bersangkutan dijerat Pasal 14 UU Nomor 1 tahun 1946 dan pasal 28 ayat 2 UU ITE. Ancaman penjara 10 tahun,” katanya, dalam keterangan pers yang disiarkan oleh Kompas tv, Kamis (4/10) malam.

Argo menjelaskan pasal 14 UU Nomor 1 Tahun 1946 memiliki dua ayat. Pertama berbunyi barang siapa dengan menyiarkan berita atau pemberitahuan bohong, dengan sengaja menerbitkan keonaran di kalangan rakyat, dihukum dengan hukuman penjara setinggi-tingginya sepuluh tahun.

Pasal kedua barang siapa menyiarkan suatu berita atau mengeluarkan pemberitahuan yang dapat menerbitkan keonaran di kalangan rakyat, sedangkan ia patut dapat menyangka bahwa berita atau pemberitahuan itu adalah bohong, dihukum dengan penjara setinggi-tingginya tiga tahun.

Sedangkan Pasal 28 ayat 2 UU ITE berisi setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu dan/atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA), dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan/atau denda paling banyak Rp 1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).

Baca juga: PWI Diharap Mampu Mengedukasi Masyarakat Dari Berita Hoax

Kasubdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya Ajun Komisaris Besar Polisi Jerry R Siagian mengatakan status hukum Ratna masih saksi pada Rabu (3/10). Namun, polisi meningkatkan statusnya menjadi tersangka saat aktivis tersebut akan terbang ke Chili.

Jerry mengaku telah mengamankan Ratna di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta Tangerang Banten.”Ya sudah kita amankan, lagi di bandara,” tutur Jerry.

Anggota Polda Metro Jaya mengamankan aktivis Ratna Sarumpaet saat akan berangkat menuju Chili di Terminal 2 Bandara Internasional Soekarno-Hatta Tangerang Banten.

“Infonya mau ke Negara Chili,” kata Kapolres Bandara Soekarno-Hatta Ajun Komisaris Besar Polisi Victor Togi Tambunan saat dikonfirmasi di Jakarta, Kamis (4/10).

Victor mengungkapkan petugas mengamankan Ratna untuk kepentingan penyelidikan terkait laporan dugaan pemberitaan bohong mengenai pengeroyokan di Bandung Jawa Barat.

“Kalau yang bersangkutan berangkat ke Chili, tapi untuk lebih lanjut kenapa dicegah dan kepentingannya, itu (kewenangan) Polda Metro Jaya,” ungkap Victor.

Sebelumnya, beredar kabar aktivis Ratna Sarumpaet menjadi korban pengeroyokan sejumlah orang tidak dikenal di sekitar Bandara Husein Sastranegara Bandung Jawa Barat pada 21 September 2018.

Ratna mengaku dianiaya sejumlah orang usai menghadiri pertemuan internasional bersama dua rekannya warga negara asing saat menuju Bandara Husein Sastranegara.

Usai aparat kepolisian menyatakan tidak menemukan fakta, saksi maupun informasi terkait penganiayaan yang dialami Ratna Sarumpaet.

Kemudian Ratna memohon maaf lantaran telah menyampaikan kebohongan terkait dengan informasi pengeroyokan tersebut.

Saat ini, penyidik Polda Metro Jaya menyelidiki dugaan pemberitaan bohong terkait pengeroyokan yang dialami Ratna yang dilaporkan sejumlah pihak. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id