Press "Enter" to skip to content

PWI Diharap Mampu Mengedukasi Masyarakat Dari Berita Hoax

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Presiden Joko Widodo meminta seluruh anggota Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) untuk berperan aktif dalam mengedukasi masyarakat dari berita hoax, di tengah kekacauan gangguan digital yang terjadi saat ini.

“Saat ini dengan hadirnya media sosial setiap orang jadi wartawan, bahkan ‘Jempol’ atau “Like” dapat menjadi Pemimpin Redaksi (Pemred). Alhasil produksi berita hoax bertambah masif. Hoax juga kerap disebarkan oleh media abal-abal yang tidak bisa dipertanggungjawabkan,” katanya, saat  membuka Kongres XXIV PWI di hotel Sunan, Solo, Jumat, (28/9).

Dalam kesempatan itu hadir juga Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Rudiantara, Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo serta puluhan ketua cabang PWI dan ratusan pemimpin redaksi (Pemred) dari seluruh tanah air.

Jokowi menegaskan sumber daya wartawan anggota PWI yang memiliki jam terbang tinggi tentu mampu mengedukasi masyarakat agar terhindar dari berita hoax. Sahabat saya wartawan dapat menyajikan berita yang berkualitas, dengan narasumber informasi yang kredibel sehingga masyarakat pun akhirnya tidak percaya dengan berita hoax.

Dalam kongres XXIV, PWI yang mengusung tema “Menegakkan Pers Kebangsaan Yang Independen, Profesional dan Berintegritas”, Jokowi memaparkan jangan sampai masyarakat terpengaruh berita bohong (hoax) yang disebar oleh media sosial atau media abal-abal yang tidak jelas siapa pemimpin redaksinya, dimana alamatnya.

“Disinilah tanggung jawab PWI untuk memberikan pendidikan kepada masyarakat. Sehingga masyarakat bisa memilah dan memilih membedakan antara substansi dengan sensasi, antara benar dan salah, antara asli dan yang palsu, antara suara dan kegaduhan, antara voice dan noise,” katanya seraya menambahkan media meanstream jangan sampai ikut-ikutan menciptakan disorientasi nilai-nilai,” paparnya.

Baca juga : Google Tidak Lagi Terima Iklan Politik

Jokowi menceriterakan sejak dirinya menjabat Walikota Solo hingga sekarang menjadi presiden, wartawan dianggap sebagai sahabat. “Saya sudah beratus-ratus kali makan dengan wartawan untuk menerima kritik dan saran. Kadang-kadang saya masuk ke ruang wartawan di istana, tanya apa isu terkini sekaligus apa jawabannya,” ujarnya.

Sementara itu Ketua Umum PWI Margiono mengatakan Kongres XXIV PWI di kota Solo menjadi momentum bersejarah. “Ini kali pertama  kongres PWI dihadiri Presiden, biasanya Presiden RI hadir dalam  Hari Pers Nasional,” paparnya.

Margiono menambahkan suasana kongres juga istimewa. Selain dihadiri Presiden, kongres ini juga sengaja digelar di kota Solo, kota tempat lahirnya PWI 9 Februari tahun 1946 lalu.

Sementara Ketua Panitia Pengarah Kongres Ilham Bintang mengatakan telah bermunculan kandidat ketua umum PWI.

Setidaknya calon ketua umum, Hendry Ch Bangun (Kompas), Teguh Santosa (Kantor Berita Politik  RMOL), Sasongko Tedjo (Suara Merdeka ), Atal S Depari (sportnews.com) dan Ahmad Munir (LKBN Antara). (ton/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id