Press "Enter" to skip to content

Aktivis HAM Abdul Hakim Garuda Nusantara Meninggal

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Aktivis Hak Asasi Manusia (HAM) yang dua kali menjabat sebagai Ketua Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Komnas HAM), Abdul Hakim Garuda Nusantara, meninggal dunia Jumat (4/5) pukul 04.30 pagi. Hakim yang sudah sejak beberapa waktu menderita stroke, meninggal di kediamannya, Kemang Pratama Regensi, Bekasi.

Jenazah tokoh yang ikut mendirikan Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) dan sempat menjabat sebagai Direktur d lembaga itu, akan dimakamkan di Pemakaman Kober Kemang Pratama sekitar pukul 13.00 WIB.

Direktur YLBHI, Asfiwanati, mengatakan jenazah Abdul Hakim Garuda Nusantara akan dimakamkan setelah shalat Jumat. “Dimakamkan di pemakaman, Kober Kemang Pratama 3. Kira-kira pukul 13.00 WIB,” ujar Asfinawati, Jumat(4/5).

Hakim yang merupakan alumni Fakultas Hukum UI, tercatat pernah menjabat sebagai Ketua Komnas HAM untuk periode 2002-2007. Sebelumnya, dia dikenal sebagai advokat yang aktif bergerak dalam isu hak asasi manusia dan peduli dengan pergerakan masyarakat sipil melalui lembaga seperti Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) dan Lembaga Studi dan Advokasi Masyarakat (Elsam).

Saat menjabat sebagai Direktur YLBHI, dia ikut menangani kasus besar yakni peristiwa Tanjung Priok 1984 dan Peristiwa 27 Juli 1996 atau popular dengan Kasus Kudatuli. Selain sebagai Ketua Komnas HAM dan Direktur YLBHI, dia juga pernah aktif sebagai Ketua Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi).

Di Komnas HAM, Hakim menggantikan Djoko Soegianto, sementara kepemimpinannya di Komnas HAM dilanjutkan oleh Ifdal Kasim.

Lahir di Pekalongan 12 Desember 1954, pria yang aktif sebagai pejuang HAM ini menyelesaikan studi S2-nya di bidang Hukum Perdata Internasional di Universitas Washington. Setelah menyelesaikan S-1 di Fakultas Hukum Universitas Indonesia. Sementara pendidikan dasar dan menengahnya ditempuh di kota kelahirannya, Pekalongan.

Menikah dengan Isjana Karna Kinasih,dari perkawinan mereka lahir 3 anak yakni Amanda Mariam, Stevie Benyamin Pramudita dan Arafat Garcia Maryam.Pengacara dan pejuang hak asasi manusia di Indonesia ini dibesarkan di keluarga pas-pasan mempunyai tekad besar untuk bisa belajar sampai ke jenjang tinggi. Memulai pendidikannya dengan bersekolah di SD Muhammadiyah, Pekalongan dan lulus pada 1965.

Dia kemudian melanjutkan ke jenjang SMP (lulus 1968) dan SMA Muhammadiyah (lulus 1971) di Pekalongan, Jawa Tengah. Selulusnya dari SMA, Hakim sempat setahun menganggur tidak melanjutkan studinya hingga akhirnya pada tahun 1978.

Dengan dukungan orangtuanya, anak ketujuh dari 14 bersaudara ini kembali meneruskan studinya dengan masuk ke Fakultas Hukum Universitas Indonesia. Selama menjadi mahasiswa, Hakin sudah aktif terjun sebagai relawan di Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta, Divisi Hak Asasi Manusia.

Pada tahun 1978, Hakim lulus dari Fakultas Hukum UI. Dia kemudian melanjutkan studinya dengan mengambil spesialisasi hukum perdata internasional di University of Washington, AS. (*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id