Press "Enter" to skip to content

22 Hari Operasi Jaran, 344 Tersangka Curanmor Ditangkap

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Polda Jateng menggelar Operasi Jaran Candi 2018 selama 20 hari, 9 Oktober – 28 Oktober. Hasilnya, sebanyak 344 tersangka pencurian kendaraan bermotor (curanmor) dari berbagai wilayah di Jateng berhasil diringkus.

Kapolda Jateng Irjen Pol Condro Kirono mengungkapkan sepanjang 2018, mulai Januari hingga awal Oktober, tercatat ada 891 kejadian curanmor di Jateng. Masih tingginya kejahatan jalanan tersebut menjadi salah satu pertimbangan Polri menggelar kegiatan kepolisian yang ditingkatkan bersandikan Operasi Jaran Candi 2018.

“Selama 20 hari operasi, dari 891 kasus terungkap 290 kasus,” ungkap Kapolda Jateng Irjen Pol Condro Kirono di Mapolda Jateng, di Semarang, Selasa (30/10).

Menurut Condro, kegiatan Jaran Candi tidak hanya dilakukan anggota Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Jateng. Juga melibatkan anggota satuan Reserse Kriminal (Reskrim) di 35 polres se-Jateng.

“Selain 344 tersangka yang kami tangkap, kami juga amankan 220 unit sepeda motor dan 32 unit roda empat hasil curanmor,” beber dia.

Baca juga: KPK Minta Pencekalan Taufik Kurniawan Tak Dipolitisir

Meski terbilang masih tinggi namun angka kriminalitas curanmor pada 2018 tersebut terbilang menurun jika dibanding periode sama di 2017. Pada 2017 tercatat ada 1.209 kasus curanmor, dengan 328 kasus yang terungkap beserta 314 tersangka serta 321 motor dan 38 mobil barang bukti.

“Kami akan terus galakkan kegiatan pengungkapan kasus (curanmor) ini. Tidak hanya melalui kegiatan Jaran Candi namun kegiatan kepolisian lain dalam rangka pencegahan, semisal patroli kewilayahan sudah kami instruksikan ke polres-polres jajaran sampai tingkat polsek,” papar Condro.

Dalam kesempatan itu, Condro juga mempersilahkan masyarakat yang pernah kehilangan kendaraan bermotor mengecek barang bukti yang diamankan ke masing-masing polres. Pengambilan motor maupun mobil tidak dipungut biaya selama bisa menunjukkan bukti kepemilikan.

“Kalau itu termasuk motor yang ditemukan silahkan diambil, tidak ada biaya gratis. Hanya ketika nanti dibutuhkan untuk proses hukum bisa dipinjampakaikan untuk keperluan sidang,” imbuh dia.

Direktur Ditreskrimum Kombes Pol Hery Santoso menambahkan ratusan tersangka curanmor mayoritas beda kelompok dan beragam modus. Mempertanggungjawabkan perbuatannya para tersangka dijerat pasal 362, 363, 365, 368, 480 dan 263 KUHP menyesuaikan modus dan peran masing-masing. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id