Press "Enter" to skip to content

Deteksi Dini Ancaman Teror, Polda Perketat Pengamanan Pintu Masuk Jateng

Mari berbagi

JoSSSEMARANG – Jajaran Polda Jateng terus memperketat pengamanan di pintu-pintu masuk menuju Jateng termasuk pemberhentian transportasi umum pasca kejadian ancaman teror bom yang terjadi di Surabaya dan Sidoarjo dalam dua hari terakhir.

Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Pol Agus Triatmaja mengatakan, untuk antisipasi kejadian ancaman teror jajaran melakukan pengamanan di setiap titik yang di duga dicurigai.

“Jajaran Polda Jateng kini sudah meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan. Kami juga meningkatkan deteksi ancaman teror dengan melakukan penjagaan di pintu-pintu masuk menuju Jawa Tengah serta patroli,” kata Agus Triatmaja kepada para awak media, Senin (14/5).Beberapa pintu masuk yang diawasi ketat tersebut termasuk pusat pemberhentian transportasi umum seperti bandara, stasiun kereta, maupun pelabuhan.

“Semua tempat-tempat yang dinilai menjadi sasaran teror dilakukan peningkatan pengamanan. Saat ini kan sudah dilakukan status siaga 1, jadi semua personel dilibatkan,” tukas Agus.

Terpisah Kasubag Humas Polrestabes Semarang Kompol Baihaqi mengatakan, pihaknya menerapkan standar baru pengamanan markas paskaserangan bom beruntun di Surabaya, Jawa Timur (Jatim). Selain menempatkan polisi bersenjata di pos penjagaan depan, pengunjung yang hendak masuk markas diminta memperlihatkan barang bawaannya.

“Ambil jarak 10 meter, anggota siaga dan pengunjung yang membawa tas diminta membuka tasnya sendiri untuk diperlihatkan. Baru kemudian pemeriksaan mendekat, lebih detail termasuk identitas,” kata Kompol Baihaqi, Senin.

Peningkatan eskalasi penjagaan markas tersebut sebenarnya telah diterapkan sejak kemarin usai serangan teror di 3 gereja di Surabaya. Namun paskaserangan bom bunuh diri di Mapolrestabes Surabaya pagi tadi, sekitar pukul 08.50 WIB, kepolisian Semarang lebih meningkatkan kewaspadaan.

“Lebih kami tingkatkan pengamanannya. Namun langkah ini tidak mengurangi sedikitpun pelayanan publik kepada masyarakat,” terang mantan Kapolsek Mijen ini.

Baihaqi menambahkan tidak hanya di Mapolrestabes Semarang, jajaran polsek juga telah diinstruksikan melakukan langkah serupa. Peningkatan pengamanan juga diperluas ke area publik dan tempat ibadah.

Pantauan di lapangan, penjagaan di pintu masuk Mapolrestabes Semarang memang tidak seperti sebelum-sebelumnya. Setidaknya ada empat polisi bersenjata berjaga di sekitar area pintu gerbang. Mereka dilengkapi rompi antisenjata tajam, mengantisipasi serangan tusukan secara tiba-tiba dari pelaku teror.

Penjagaan juga diperkuat petugas bersenjata yang stand by di pos penjagaan. Disiagakan pula anjing pelacak bahan peledak di sekitar gerbang masuk.

“Anjing tersebut akan memberi tanda ke petugas ketika mencium bahan berbahaya,” timpal Baihaqi. (Sdk/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id