Press "Enter" to skip to content

Pemilik Pabrik Pembajak Pipa PDAM Solo Jadi Tersangka

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pemilik PT Mahkota Citra Lestari (MCL) sebuah pabrik cat pewarna tekstil di Solo ditetapkan sebagai tersangka setelah terbukti secara sengaja melakukan pembajakan pipa PDAM Toya Wening Solo yang menyebabkan air minum tersebut tercemar bahan kimia dan berwarna merah.

Polda Jawa Tengah menetapkan K, pemilik PT Mahkota Citra Lestari (MCL), sebagai tersangka tindak pidana pencemaran terhadap air PDAM Kota Solo.

Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Jawa Tengah Kombes Pol. Hendra Suhartiyono mengatakan (K) pemilik pabrik tersebut ditetapkan sebagai tersangka dalam tindak pidana pencemaran terhadap air PDAM Kota Solo.

Penetapan tersangka tersebut, lanjut dia setelah dilakukannya gelar perkara yang dilengkapi dengan keterangan para saksi.

Hendra menjelaskan, hasil penyelidikan sementara diperoleh hasil jika PT MCL tidak memiliki Instalasi Pengolah Air Limbah (IPAL) sehingga membuang sisa pencucian mesin produksinya ke saluran PDAM. “Telah memenuhi unsur kesengajaan,” katanya.

Perusahaan tersebut juga tidak mengantongi izin lingkungan. Pelaku tindak pidana ini sendiri  dijerat dengan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.

“Meski telah ditetapkan sebagai tersangka, kami masih terus mendalami perkara tersebut. Polisi masih mendalami dugaan kesengajaan dalam pencemaran air limbah itu,” katanya, Senin (22/10) seperti dikutip dari Antara.

Selain itu, penyidik juga masih menunggu hasil laboratorium untuk mengetahui kandungan dalam air yang tercemar itu.

Baca juga: Reaktivasi Jalur Rel KA Purwokerto-Wonosobo Sampai Tahap Kesepakatan Trace

Sebelumnya, Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Surakarta telah melaporkan kasus pencemaran air minum Perumda Toya Wening yang diduga dilakukan oleh oknum pabrik pengolahan obat pewarna kimia tekstil PT Mahkota Citra Lestari di Banyuanyar, Banjarsari, Solo.

Humas PDAM Surakarta, Bayu Tunggul mengatakan pihaknya tidak melaporkan pelaku secara langsung tetapi lebih pada tindak pembajakan pipa PDAM untuk pembuangan limbah pabrik pewarna tekstil tersebut.

“Kami melaporkan kasus berubahnya warna air minum menjadi merah darah kepada kepolisian. Air PDAM tersenar limbah pabrik pewarna tekstil yang mengandung bahan kimia berbahaya yang sengaja dimasukkan ke pipa air minum,” katanya pekan lalu.

Senada diungkapkan Direktur Teknik (Dirtek) Perumda Air Minum Toya Wening, Tri Atmojo Sukomulyo mengatakan pihaknya juga mendapati pabrik pengolahan obat kimia tekstil tersebut memanfaatkan air Perumda Toya Wening secara ilegal.

Dia menjelaskan ketika pabrik tidak menghidupkan mesin pompa pembuangan limbah, secara otomatis air bertekanan di jaringan distribusi Perumda Air Minum akan masuk ke pipa pabrik.

Tri Atmojo mengatakan Perumda Air Minum jelas akan menghitung kerugian Perumda Air Minum atas penggunaan air bersih tanpa izin atau meteran yang dilakukan pabrik PT Mahkota Citra Lestari. Perumda kemudian akan meminta mereka untuk membayar denda atau kerugian yang telah dihitung tersebut. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id