fbpx Press "Enter" to skip to content

Ribuan Warga Rusia Demo Soal Batas Usia Pensiun

Mari berbagi

JoSS, RUSIA – Ribuan warga Rusia menggelar aksi demontrasi besar-besaran pada Minggu (2/9). Mereka memprotes kebijakan usia pensiun yang dikeluarkan oleh pemerintah, meski Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengeluarkan sejumlah konsesi.

Seperti dilansir dari AFP, Moskow berencana menaikkan batas usia pensiun secara bertahap di tengah perekonomian negara yang sedang kesulitan akibat sanksi dari sejumlah negara Barat. Ini menjadi kenaikan pertama dalam kurun hampir 90 tahun terakhir.

Usulan yang sudah disetujui oleh majelis rendah Rusia pada pembacaan tingkat pertama Juli lalu ini memicu kemarahan publik yang jarang terjadi.

Igor Sirotkin, 57 tahun, satu dari ribuan demonstran yang bergabung dalam aksi di Moskow yang diorganisir Partai Komunis menuduh pemerintah lewat kebijakan itu bertujuan merampok pendapatan rakyat jelata.

“Warga bekerja keras dan tak berumur panjang,” kata Igor, seperti dikutip dari CNN Indonesia.

Istri Igor, Larisa Sirotkina menyatakan dirinya lelah bekerja. “Saya 52 tahun, saya seharusnya pensiun tiga tahun lagi dan saya menantikan itu,” kata Larisa yang berprofesi sebagai guru Bahasa Jerman.

Baca juga : Morrison Gantikan Turnbull Sebagai Perdana Menteri Australia

Polisi memperkirakan ada sekitar 6 ribu orang yang mengikuti aksi protes yang digalang Partai Komunis, sementara 1.500 orang lain menggelar protes berskala kecil, juga digelar di Moskow.

Protes serupa juga terjadi di sejumlah kota lain di Rusia, termasuk di Saint Petersburg yang ditaksir diikuti 2.500 demonstran.

Di Kota Volga, Samara, sebagian dari 1.000 demonstran mendesak Putin mundur sebagai presiden karena dinilai kebijakannya tidak berpihak kepada rakyat. Putin sendiri dalam pidatonya berupaya melunakkan kebijakan batas usia pensiun tersebut.

Dia mengusulkan untuk menaikkan usia pensiun hingga lima tahun menjadi 60 tahun untuk wanita, bukan delapan tahun seperti yang direncanakan sebelumnya. Sementara usia pensiun negara untuk pria akan meningkat lima tahun menjadi 65.

Partai Komunis mengatakan pihaknya tidak akan mendukung proposal tersebut meskipun ada perubahan dan menegaskan kembali seruan untuk menggelar referendum mengenai masalah ini.

Kebijakan kenaikan usia pensiun ini mendapat protes karena rendahnya harapan hidup warga Rusia yang tercatat hanya 65 tahun. Dengan usia harapan hidup tersebut semakin sulit bagi warga untuk menikmati dana pensiun. (CNN/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id