Press "Enter" to skip to content

BPJS Kesehatan Semarang Bayar Tunggakan Rp138,9 Miliar Untuk 20 Rumah Sakit

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – BPJS Kesehatan cabang Semarang membayarkan tunggakan senilai Rp138,94 miliar untuk 20 rumah sakit di Kota Semarang dan Kabupaten Demak, menyusul cairnya suntikan dana untuk menambal defisit anggaran instansi tersebut dari pemerintah pusat.

Kepala BPJS Kesehatan cabang Semarang, Bimantara mengatakan ada 25 rumah sakit yang ia cover dan 20 di antaranya memang sempat terlambat dibayarkan. Dia menambahkan, dari total dana yang digelontorkan secara nasional Rp4,9 triliun, pihaknya mendapatkan sekitar 3% atau Rp138,94 miliar.

“Saat ini tagihan yang ada sudah dibayar semua. Ke 20 rumah sakit yang tertunda, per hari Selasa (25/9) kemarin. Dengan turunnya dana ini tidak ada lagi tunggakan,” kata Bima, seperti dikutip Detik, Rabu (26/9).

Sementara itu, terkait pemberitaan yang menyebutkan adanya tunggakan BPJS Kesehatan di rumah sakit tertentu, menurut Bima adalah kesalahpahaman saja. Dia menjelaskan yang disebut tunggakan adalah angka pengajuan klaim yang lolos verifikasi namun pembayaran melewati jatuh tempo.

“Sedangkan rumah sakit ada yang menghitung dengan memasukkan biaya yang belum ditagihkan atau belum lolos verifikasi, jadi tidak ada tunggakan yang lebih dari 1 bulan,” ujarnya.

Bima menjelaskan, pihaknya tentu saja tidak ingin ada keterlambatan karena jika menunggak membayarkan maka akan kena denda 2 kali deposito atau sekitar 12 persen setahun.

Baca juga : Hipertensi Mendominasi Catatan Kesehatan Sopir Bus

“Kami membayar denda saja Rp 3,5 miliar. Itu dari Januari sampai Juni. Ya ada di apotek, rumah sakit, laboratorium dan lainnya,” ujarnya.

Bima juga mengimbau agar masyarakat perserta BPJS Kesehatan Mandiri agar membayar iuran tepat waktu karena ada tunggakan cukup banyak dari peserta yang belum membayar hingga saat ini.

“Tunggakan peserta mandiri di Kota Semarang Rp 5,5 miliar, di Demak Rp 18 miliar,” ujarnya.

Sementara itu, Direktur Utama RS Elisabeth Semarang, Nindyawan Waluyo Adi mengatakan klaim BPJS kesehatan yang menunggak di RS Elisabeth Semarang mencapai Rp13,5 miliar. Dia mengatakan pada Mei pembayaran klaim dari BPJS mengalami keterlambatan.

Selanjutnya, tambah dia pada Juni menunggak sampai saat ini. “Sampai sekarang klaimnya (yang menunggak) kurang lebih Rp 13 miliar,” katanya.

Dia berharap BPJS Kesehatan segera membayar klaim tersebut untuk biaya operasional rumah sakit agar tidak mengganggu pelayanan pasien. Hal itu mengingat, saat ini biaya operasional rumah sakit menggunakan dana talangan dari tabungan para suster.

“Rumah sakit ini kan milik suster, untungnya kita punya tabungan para suster,” ujarnya.

Dia menyebutkan setiap bulannya RS Elisabeth mengajukan klaim sekitar Rp 9 miliar- Rp10 miliar. Dengan adanya keterlambatan itu, pihak rumah sakit melakukan efisiensi namun tetap memprioritaskan penanganan pasien. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id