Press "Enter" to skip to content

Bisnis Menggeliat Konsumsi Listrik Industri Di Solo Naik

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Di tengah pelemahan nilai tukar rupiah yang berdampak pada bisnis yang berbahan baku impor, industri di Solo ditengarai tumbuh positif. Indikasi tersebut terlihat dari volume konsumsi listrik industri menengah di area tersebut naik 4%.

Manajer Area PT PLN (Persero) Surakarta Mundhakir mengatakan pertumbuhan konsumsi listrik industri tersebut menunjukan kinerja di sektor itu meningkat dibandingkan dengan sebelumnya.

“Industri menengah ini merupakan golongan pelanggan tegangan menengah 200 kilo volt ampere (KVA),” katanya, seperti dikutip dari Kabar24, Rabu (19/9).

Ia mengatakan selain industri menengah, sektor usaha lain yang juga masuk ke dalam kelompok tersebut yaitu mal atau pusat perbelanjaan.

Menurut dia, kenaikan tersebut didukung oleh iklim usaha yang bergerak positif di wilayah Soloraya. Ia mengatakan kenaikan tersebut mencakup kelompok industri besar di atas 200 KVA.

Berdasarkan data, dikatakannya, sepanjang bulan Agustus 2018 dari total penjualan listrik sebesar 221,657,700 kilo watt (KWh), 65-70 persennya didominasi dari tegangan menengah tersebut.

“Sedangkan sisanya adalah penjualan listrik yang mencakup pelanggan rumah tangga,” katanya.

Baca juga : Bakesbangpol : Solo Masuk Zona Merah Penyebaran Paham Radikalisme

Adapun, untuk penjualan listrik secara total selama kurun waktu Januari-Agustus 2018 di Area Surakarta yang membawahi 11 rayon sudah mencapai 1,742,514,181 KWh.

Sementara itu, dikatakannya, untuk daya yang tersambung pada sektor tegangan menengah pada Agustus 2018 sebesar 722.116 KVA.

“Angka ini cenderung mengalami kenaikan jika dibandingkan bulan-bulan sebelumnya. Sebagai gambaran jika dibandingkan dengan bulan Juli untuk daya tersambung sebesar 716.698 KVA,” katanya.

Meski demikian, pihaknya berupaya terus meningkatkan angka konsumsi di sektor tersebut. Salah satu upaya yang dilakukan adalah menjalin nota kesepahaman dengan pemerintah daerah di bawah PLN Area Surakarta untuk ikut berperan dalam percepatan industri di masing-masing daerah.

Prediksi Kantor Perwakilan (KPw) Bank Indonesia (BI) Surakarta proyeksi perekonomian akan lebih baik di tahun 2018. Pada tahun lalu, pertumbuhan perekonomian Surakarta berkisar 5,3%- 5,7%.

Deputi Kantor Perwakilan BI Solo M Taufik Amrozi mengatakan pertumbuhan ekonomi Surakarta lebih tinggi dibandingkan nasional yang diangka 5,07%. Dan di tahun 2018 ini, lanjutnya akan meningkat ditopang oleh empat sektor utama.

“Empat sektor tersebut industri pengolahan, perdagangan besar dan eceran, pertanian dan konstruksi,” ujarnya.

BI juga melakukan survei kepada sejumlah pelaku industri, mereka banyak yang optimis pertumbuhan bisnis pada tahun ini jauh lebih baik. Pelaku industri di tahun 2018 ini sudah banyak mendapatkan pesanan barang. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id