Press "Enter" to skip to content

Batik Jember Bakal Melenggang di Paris Fashion Week 2018

Mari berbagi

JoSS, JEMBER – Desainer muslim Indonesia Lia Afif berkolaborasi dengan Pemerintah Kabupaten Jember akan memamerkan batik Jember ke kancah internasional melalui peragaan busana di Paris Fashion Week 2018 pada 25 September 2018.

Lia Afif mengatakan pihaknya membawa semangat dari Jember dengan membawa karya batik khas Jember yang menggunakan batik warna alam untuk dipamerkan dalam peragaan busana hingga ke kancah internasional.

“Motif batik Jember yang berbeda menjadi daya tarik bagi desainer dengan mengangkat motif dari hasil bumi Kabupaten Jember, seperti coklat, kopi, dan tembakau karena setiap daerah harus punya karakter, dan batik Jember berkarakter,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Sabtu (15/9).

Dia menjelaskan batik Jember yang memiliki ciri khas ini merupakan bentuk dukungan untuk batik-batik di Jawa Timur harus ‘go’ internasional.

Pada kegiatan “Paris Fashion Week 2018”, desainer asal Surabaya itu akan membawa 20 koleksi batik khas Kabupaten Jember karena warisan budaya Indonesia menjadi tema koleksi para desainer Indonesia pada kegiatan parade busana internasional itu.

“Batik Jember sangat bagus dan menarik, bahkan sebelum pemotretan yang berlangsung di Pantai Papuma, batik-batik tersebut sudah terpajang dan mendapat daya tarik dari peminat batik,” tuturnya.

Baca juga : Pemerintah Bangun Galeri Batik Cikadu Banten

Dalam momentum itu, lanjut dia, pihaknya ingin menunjukkan koleksi dari Indonesia dengan kain-kain nusantara seperti kain batik yang menggunakan warna dari bahan alam bisa mengikuti ajang peragaan busana di Paris Fashion Week 2018.

“Banyaknya pengalaman dalam kegiatan peragaan busana akan menjadi pelajaran dan evaluasi dalam mengikuti Paris Fashion Week 2018,” ujarnya.

Lia Afif ingin menjadikan Indonesia sebagai kiblat fashion batik model muslim dunia dengan mengenalkan batik-batik yang memiliki karakter yang kuat seperti batik Solo, sehingga diharapkan jadi tren pakaian muslim di dunia.

Sementara pelaksana tugas Kepala Dinas Pariwisata Jember Dedi Winarno menyambut baik rencana desainer Lia Afif yang mempromosikan batik Jember dalam peragaan busana di Paris Fashion Week, sehingga batik Jember bisa “go” internasional.

“Digunakan batik Jember dalam peragaan busana di Perancis akan berdampak positif bagi Kabupaten Jember, kekayaan hasil perajin batik lokal ini akan dikenal oleh seantero jagat. Hal ini diharapkan akan meningkatkan ekspor batik Jember.” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id