Press "Enter" to skip to content

Pemerintah Bangun Galeri Batik Cikadu Banten

Mari berbagi

JoSS, PANDEGLANG, BANTEN – Pemerintah menyiapkan pengembangan sentra batik Cikudu di Kabupaten Pandeglang Provinsi Banten dengan membangun Galeri Central Batik dan sarana pendukung yang diperlukan, agar batik khas Banten itu bisa dikenal lebih luas di masyarakat. Bupati Pandeglang, Irna Narulita, menyatakan pembangunan itu didukung dana dari pemerintah pusat.

“Ya, pemerintah pusat akan membangun Galeri Central Batik dan sarana lainnya di Kawasan Cikadu untuk mendukung pengembangannya,” kata Irna, di Pandeglang, baru-baru ini. Batik Cikadu merupakan salah satu kekayaan Indonesia yang khas, dan menjadi bagian dari budaya dan pekerjaan sebagian masyarakat Cikadu.

Saat ini, tutur Irna Narulita, sudah ada dua motif khas Cikadu yang popupler dan digemari bahkan sudah dikenal di kalangan internasional, yakni motif badak dan motif lesung. Kedua motif ini tengah dipatenkan sebagai produk khas Pandeglang agar tidak diadopsi dan dimanfaatkan oleh masyarakat di luar Pandeglang. Motif lesung adalah gambaran tentang Tanjung Lesung yang merupakan destinasi penting di Banten, sementara motif badak diambil dari binatang bercula satu yang menjaid hewan khas Banten.

Kini, tokoh batik Cikadu, Toto Rusmaya, terus mendorong pengembangan motif batik yang dihasilkan. Kalau semula hanya ada dua, yakni badak dan lesung,  jumlah motif kini berkembang mencapai 40-an motif. Sebagian besar motif itu berkait dengan kebudayaan dan lingkungan masyarakat, seperti motif kesenian debus, Gunung Krakatau, rumah adat, ikan lele, dan lainnya.

Menurut Bupati Irna, semula tidak banyak orang Banten yang punya tradisi membatik, tapi saat ini puluhan ibu-ibu di Kampung Cikadu, Desa Tanjungjaya, Kecamatan Panimbang, Pandeglang sudah bisa memproduksi dan mempopulerkan Batik Tanjung Lesung. Setelkah belajar dari Cirebon, semenjak tahun 2015 batik Cikadu mulai diproduksi dan dikenal masyarakat.

Sanggar Batik Cikadu yang menjadi pelopor batik di Pandeglang, selain memproduksi dan memasarkan sendiri dengan sederhana, sekarang sudah memiliki dua galeri masing-masing di kawasan wisata Tanjung Lesung dan Serang. Selain melakukan penjualan langsung, para perajin juga sudah mulai memasarkan lewat penjualan online dan menitipkannya ke sejumlah toko. Di samping batik tulis, yang setiap perjain produksinya hanya sekitar lima lembar kain karena jam kerja per harinya hanya skeitar tiga sampai empat jam per hari; kini juga tengah dikembangkan batik cap.

Bersamaan dengan pembangunan Tanjung Lesung sebagai Venice of Indonesia, Sanggar Cikadu berusaha menjadikan Batik Tanjung Lesung sebagai buah tangan bagi wisatawan. Penduduk kampung kecil itu juga berharap wisman mengenakan karyanya saat berada di pantai, atau bersantai di salah satu hotel atau homestay.

Dengan dukungan pemerintah, khususnya dengan pembangunan infrastruktur seperti tol Serang-Panimbang yang bisa memperpendek waktu tempuh dari Jakarta ke Tanjung Lesung, perkembangan Batik Cikadu diharapkan makin pesat. (ant/*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id