Press "Enter" to skip to content

Amankan Agenda IMF Polda Ringkus 172 Preman

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR – Polda Bali meringkus 172 preman guna meningkatkan pengamanan di Bali menjelang acara IMF-World Bank Annual Meetings yang akan berlangsung pada Oktober mendatang.

Ditreskrimum Polda Bali Kombes Andi Fairan mengatakan pengamanan di kawasan Bali ditingkatkan jelang kedatangan 189 delegasi degara dan pemimpin bank dunia. Dalam operasi tersebut, ada 172 preman ditangkap dan 33 di antaranya ditembak karena melawan petugas.

“Kita laksanakan dari 26 Juli-28 September 2018. Jadi jumlah total selama 70 hari hasil tangkapan satgas tindak jumlahnya 140 kasus di mana mengamankan 172 orang tersangka, di antara 172 kasus diambil tindakan tegas 33 orang,” katanya saat jumpa pers, Jumat (14/9).

Andi menyebut 140 kasus itu terdiri dari kejahatan pencurian pemberatan 86 kasus, pencurian dan kekerasan 13 kasus, pencurian biasa 28 kasus, penganiayaan 7 kasus dan pemerasan sebanyak 6 kasus. Mereka biasa beroperasi di kawasan wisata seperti Kuta, Jimbaran, Seminyak, dan Ubud.

Andi menyebut para preman yang ditembak merupakan para residivis yang juga meresahkan masyarakat. “Barang bukti ini ada sangkur, linggis kecil, ini bukti kejahatan jalanan. Ada yang kita lumpuhkan memang tersangka yang memang residivis, melawan petugas, dan membahayakan masyarakat dan memiliki TKP yang sangat banyak,” jelasnya.

Baca juga : Bali Didorong Terbitkan Obligasi Untuk Biayai Infrastruktur

Dia juga mengklaim dengan pengamanan yang intensif ini laporan kejahatan di tingkat Polsek oleh para turis asing berkurang. Andi memastikan acara IMF-World Bank Annual Meeting ini juga menjadi momentum bersih-bersih kejahatan jalanan.

Demi kesuksesan acara bertaraf internasional ini, Andi menegaskan para pelaku kejahatan jalanan bakal ditindak tegas jika melawan petugas.

“Pesan bagi pelaku kejahatan terutama kejahatan jalanan yang selama ini meresahkan seperti begal, copet, jambret saya sampaikan agar praktik-praktik seperti ini dihentikan atau kita lumpuhkan. Kita berharap menjadikan Bali aman,” tegasnya.

Sementara itu, kedatangan delegasi dari 189 negara dengan jumlah tamu berkunjung diperkirakan mencapai 3.000-5.000 orang diperkirakan bakal mendongkrak perputaran uang di Bali.

Pemimpin BNI Kantor Wilayah Bali, NTB dan NTT Eko Setyo Nugroho mengatakan, pada saat IMF WB, diperkirakan ada potensi perputaran uang sebesar Rp 943,5 miliar. Sebanyak 95,2 persen pengeluaran tersebut berasal dari wisatawan mancanegara dan sisanya sejumlah 4,8 persen berasal dari wisatawan lokal.

Pengeluaran terbesar adalah akomodasi yang mencapai Rp 569,9 miliar diikuti pengeluaran untuk makanan dan minuman sebesar Rp 190,5 miliar, transportasi sejumlah Rp 36,1 miliar, hiburan sebesar Rp 57 miliar dan belanja souvenir senilai Rp 90,2 miliar. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id