Press "Enter" to skip to content

IMF Minta Jaminan Keamanan Pemerintah Indonesia

Mari berbagi

JoSS, BALI – Dana Moneter Internasional (IMF) meminta jaminan keamanan kepada pemerintah Indonesia untuk semua peserta Pertemuan Tahunan IMF-World Bank di Bali pada Oktober 2018 mendatang.

Permintaan kepastian jaminan keamanan ini, menyusul serangkaian aksi terror yang terjadi di Tanah Air dalam beberapa pekan terakhir.

Director Communications Department IMF Gerry Rice mengatakan pihaknya meyakini pertemuan tahunan IMF yang kali ini di laksanakan di Bali akan tetap berjalan dengan sukses, meski Indonesia sempat diguncang oleh aksi teror bom.

Dia menambahkan, pihaknya akan terus melakukan koordinasi dengan pemerintah Indonesia terkait kondisi keamanan daerah tempat penyelenggaraan even internasional itu.

“Koordinasi telah berjalan dengan baik dan kami percaya akan mempunyai pertemuan tahunan yang sukses pada Oktober nanti,” katanya, Jumat (18/5).

Rice memastikan IMF terus berkoordinasi dengan pemerintah Indonesia untuk menjamin keselamatan maupun keamanan peserta pertemuan tahunan.

Ia menyakini pertemuan tahunan tersebut akan berjalan dengan sukses berkat dukungan panitia maupun pihak berwenang di Indonesia.

“Pihak berwenang di Indonesia sudah membuat upaya yang luar biasa untuk memastikan kesuksesan acara dan kami akan terus berkomunikasi,” kata Rice.

Dalam kesempatan ini, IMF juga mengucapkan simpati dan bela sungkawa kepada keluarga yang menjadi korban dari aksi teror bom di Surabaya.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan persiapan Pertemuan Tahunan IMF-World Bank akan terus dilakukan meski sempat terjadi aksi teror bom di Surabaya.

Seperti diketahui, Oktober 2018 mendatang, Indonesia tepatnya Bali akan menjadi tuan rumah gelaran pertemuan tahunan bank dunia atau International Monetary Fund World Bank (IMF-WB) dengan anggaran mencapai Rp 855,5 miliar.

Anggaran tersebut antara lain untuk memperbaiki fasilitas seperti bandara, tempat wisata, membangun fasilitas baru, hingga biaya penyewaan kamar hotel.

Baca juga :Pemerintah Siapkan Rp855,5 Miliar untuk Pertemuan IMF & WB

Pelaksana Harian IMF, Susiwijono menyebutkan anggaran tersebut berasal dari PAGU Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) tahun 2017 dan tahun 2018.

“Secara umum, realisasi uangnya, pagu yang sudah kita tetapkan di Maret 2017, untuk tahun 2017 alokasinya Rp 45,4 miliar. Lalu 2018, kita alokasikan Rp 810,1 miliar.

Sehingga, pagu alokasi untuk multiyears untuk 2017 dan 2018 totalnya adalah Rp 855,5 miliar,” tutur Susiwijono.

Realisasinya, dari Rp 45,4 miliar pagu 2017 dana yang telah digunakan sebesar Rp 10,4 miliar dan pagu 2018 senilai Rp 810 miliar sudah dibelanjakan sebanyak 556 miliar.

Bank Indonesia juga ikut urunan dengan menanggung biaya sewa hotel dan kantor sebesar Rp 200 miliar. Uang tersebut akan kembali,  karena peserta pertemuan akan membayar biaya sewa hotel.

Akan ada sekitar 21 hotel di Bali yang akan di-booking untuk gelaran yang akan berlangsung seminggu mulai 8 sampai 14 Oktober 2018.

“Hotel mereka akan bayar sendiri, kita hanya booking saja untuk pesan hotel. Mereka bayar ke pemerintah Indonesia, jadi masuk ke PNBP. Jadi, hotel, venue, office,” pungkas Susi. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id