COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

BPJS Ketenagakerjaan Bidik 5.000 Peternak Sapi di Pasuruan

peternak sapi
Ilustrasi peternak sapi perah | Foto : instagram mdwisatriyo
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PASURUAN – Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan Kantor Cabang Pasuruan membidik potensi kepesertaan peternak sapi perah yang ada di Kecamatan Tutur, Pasuruan, Jawa Timur yang diperkirakan mencapai 5.000 orang.

Wahyu Nurhayati selaku Pps Kepala Kantor Cabang BPJS Ketenagakerjaan Pasuruan mengatakan, terdapat potensi kepesertaan sebanyak itu diperoleh dengan cara menggandeng Koperasi Peternak Sapi Perah (KPSP) yang ada di wilayah ini.

“BPJS Ketenagakerjaan gandeng Koperasi Peternakan Sapi Perah (KPSP) Setia Kawan Nongkojajar Kecamatan Tutur Kabupaten Pasuruan terkait dengan kepesertaan tersebut,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Selasa (21/8).

Dia menjelaskan sapi perah telah menjadi produk unggulan sekaligus ikon Kabupaten Pasuruan, yang artinya sektor bisnis ini memiliki pengaruh terhadap perekonomian daerah serta penyerapan tenaga kerja.

Untuk itu, lanjutnya, tenaga kerja harus mendapatkan jaminan sosial ketenagakerjaan.

“Ikon tersebut dapat dilihat pada tiga monumen sapi perah yang terdapat di tiga pintu masuk Kabupaten Pasuruan,” katanya.

Ia menjelaskan, KPSP Setia Kawan Desa Nongkojajar merupakan koperasi terbesar di Provinsi Jawa Timur dan hasil utamanya adalah hasil peternakan sapi perah (susu segar).

Baca juga : Pemerintah Alokasikan Rp2,6 Triliun Untuk Revitalisasi 1.593 Pasar Tradisional

“KPSP Setia Kawan bergerak di sektor peternakan sapi perah dengan tujuan agar para anggota yang merawat atau beternak sapi perah bisa menjual hasil susu segarnya untuk di tampung dan disetorkan oleh KPSP Setia Kawan kepada PT. INDOLAKTO selaku salah satu IPS yang berada di Jawa Timur;” ujarnya.

Ia menjelaskan, BPJS Ketenagakerjaan Pasuruan akan melakukan sosialisasi program dan manfaat BPJS Ketenagakerjaan di 12 desa yang ada di kecamatan tutur karena jumlah petani sapi perah di kecamatan tutur mencapai sekitar lima ribu orang lebih.

“Kami targetkan pada bulan Agustus ini seluruh petani sapi perah yang ada di Kecamatan Tutur melaui KPSP Setia Kawan sudah menjadi peserta BPJS Ketenagakerjaan,” ujarnya.

Ia mengatakan, program BPJS Ketenagakerjaan meliputi Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) dan Jaminan Kematian (JK) dan jaminan hari tua bisa diikuti oleh petani sapi perah ini.

“Di mana ketika petani sapi perah sudah tidak bisa berkerja lagi dana tersebut bisa diambil dan digunakan untuk investasi indukan sapi perah sebagai pengganti pendapatan keluarga petani sapi perah, sehingga bisa menopang perekonomian keluarga dimasa depan,” katanya.

Ia menjelaskan, peran penting dan dukungan dari KPSP Setia Kawan sangat diharapkan sehingga setiap sosialisasi kepada 12 desa yg ada di Kecamatan Tutur selalu dihadiri oleh anggota koperasi.

“Kami sangat berharap semua petani sapi perah yang ada di Kecamatan Tutur bersedia menjadi peserta BPJS Ketenagakerjaan Kantor Cabang Pasuruan,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*