Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

28.233

28.818

2%

Kasus Baru

684

585

-14%

Update: 4 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Asbisindo Dorong Anggotanya Garap Potensi Pengguna Internet

Asbisindo
Ilustrasi penggunan internet | Foto : utusan.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Asosiasi Bank Syariah Indonesia (Asbisindo) mendorong anggotanya untuk lebih agresif dalam menggarap peluang bisnis dari pengguna internet untuk mempersiapkan ekonomi syariah menghadapi revolusi industri 4.0.

Herbudhi, Direktur Eksekutif Asbisindo mengatakan berdasarkan data Survei Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII), kini terdapat sebanyak 143,26 juta orang menjadi pengguna internet di Indonesia.

Dia menambahkan dari jumlah tersebut 80% di antaranya merupakan jumlah pengguna internet melalui smartphone. Fakta ini merupakan peluang yang diambil oleh berbagai pihak, tak terkecuali oleh Perbankan Syariah.

“Saat ini tingkat penetrasi internet dalam aktivitas kehidupan masyarakat adalah sebesar 57% dan diperkirakan pada 2020 akan mencapai 88%. Hal ini yang kemudian direspon oleh perbankan dengan melakukan berbagai inovasi yang memudahkan nasabah, misal dengan membuat aplikasi perbankan mobile,” katanya di Batul, Kamis (30/8).

Dia menilai peluang ini juga berlaku bagi Perbankan Syariah, bagaimana mereka mampu beradaptasi dengan perubahan dan kemajuan tersebut. “Karena jika dibandingkan dengan negara tetangga, Malaysia, perkembangan Ekonomi Syariah kita termasuk lambat,” ungkapnya.

Herbudhi menyampaikan bahwa ekonomi syariah, bukan hanya soal perbankan namun juga mencakup berbagai kegiatan ekonomi makro lainnya.

Baca juga : Apindo Jateng Meminta Pemerintah Turunkan PPh Menjadi 17%

Dia mencontohkan dalam industri makanan halal dunia, pada tahun 2016 jumlah konsumsi makanan halal adalah sebesar 1.245 miliar US dollar dan Indonesia memiliki tingkat konsumsi makanan halal tertinggi di dunia.

“Sayangnya kita masih berkutat dalam konsumsi dan belum merambah industri produksinya, ini yang kemudian menjadi peluang ekonomi syariah untuk Indonesia. Apalagi Indonesia juga menjadi salah satu destinasi wisata halal dunia,” paparnya.

Sedangkan untuk perbankan syariah Herbudhi menjelaskan bahwa pangsa pasar industri keuangan syariah terus meningkat.

“Total aset industri keuangan syariah Indonesia hingga Mei 2018 adalah sebesar 8.38% terhadap total keuangan nasional. Ini menunjukkan ada peluang yang bisa diambil dan kita ditantang untuk meresponnya,” jelasnya.

Dia menambahkan caranya adalah dengan melakukan sinergi untuk membangun ekosistem ekonomi syariah yang dilakukan oleh setiap elemen. Baik masyarakat, akademisi, media, regulator dan bank syariah itu sendiri.

Misal untuk aspek masyarakat adalah bagaimana mereka mampu untuk membuka rekening dan melakukan transaksi melalui perbankan syariah. “Salah satu alasan kenapa masyarakat kurang berminat dengan bank syariah adalah karena fitur dan pelayanan yang belum sama dengan standar bank konvensional. Ini yang jadi salah satu tantangan untuk bank syariah,” tutup Herbudhi. (gdo/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*